29 August 2011

Selamat Hari Raya!

Saya ingin memetik tulisan dalam bab akhir buku Tasawuf Moden, Tulisan Buya Hamka. Saya kira cukup berbaloi kita bersunyi-sunyi barang sebentar menadah tangan memohonkan ampunan, dengan doa seindah ini.


 _____________________________


Seorang teman bertanya, "Besok bukankah hari raya? Mana pakaian yang engkau sediakan?"

Aku jawab, " Pakainaku sangat indah, pemberian daripada kecintaanku. Dua helai baju, yakni kemiskinan dan kesabaran. Di dalamnya tersimpan hati yang telah disepuh, yang memandang bahawa keramaian hari raya itu bercahaya, lantaran di sana terbentang nyata wajah kecintaanku, biarpun orang lain tak melihatnya.

Pakaian apakah yang lebih indah dipakai pada hari raya, daripada pakaian pemberian kekasih, yang dipakai dengan tersipu-sipu di hadapan-Nya?

Tak ada ertinya hari raya itu bagiku, ayuhai Kekasih, kalau cahaya-Mu tak memberi kumandang di sana. Dia akan sepi, tak ada keramaian, tak ada hari raya, bila Engkau lepas dari ingatanku.

Patutkah aku disebut seorang yang setia, kalau ada wajah yang lain yang kulihat dalam keramaian, selain dari wajah-Mu jua?

Lantaran cintaku kepada-Mu, aku sudi menerima keputusan apapun yang Engkau jatuhkan kepada diriku.

Kadang-kadang putus harapanku dari syurga-Mu, lantaran aku tahu kebebalan diriku.

Tetapi gementar segenap sendi tulangku, kalau aku ingat azab dan seksa-Mu. Sebab itu wahai Kekasihku..

Apakah akan Tuhan bakar muka yang sentiasa basah memuji-Mu?
Apakah akan Tuhan seksa lidah yang sentiasa basah memuji_Mu?
Apakah akan Tuhan patahkan hati yang sentiasa ingat akan-Mu?

Ilahi!

Sudah jauh amat tersesat perjalananku. Sekarang aku pulang kerana aku tahu, tiap-tiap aku bersalah, dengan nikmat jua Tuhan balasi.

Kata orang enak sekali berkenalan dengan Raja daripada segala Raja. Yang tiada menutup pintunya pada setiap orang yang hendak mengadap!

Hatiku telah bergembira, kerana Engkaulah tujuan perjalanannya. Tuhan yang menanggung perbekalanku. Tuhanku! Maha Besar Engkau!

Kalau kulihat bergandanya nikmat, aku hairan mengapa aku sesat jua.


Bagaimana aku begitu berani mengharap redha-Mu, padahal aku masih tetap aku..
Dan bagaimana aku takkan mengharap, padahal Engkau masih tetap Engkau..

Kalau kedurhakaanku terbit lantaran kejahilanku, maka urusanku sekarang timbul dari keinsafan, iaitu bahwa aku ada bertuhan yang tetap pertalian-Nya dengan hamba-Nya, dengan tali kasih sayang dan cinta.

Lantaran aku cinta akan Engkau, Tuhan! Kumohon keampunan-Mu! Lantaran Tuhan cinta akan daku. Tuhan ampuni dosaku.

Ilahi!

Tuhan telah tahu kesalahanku sebelum aku meminta ampun. Satu dari asma-Mu, iaitu Ilahi Maha Pengampun. Kelalaianku dan kemudian kesedaranku akan kesalahan, akan menggenapkan kebesaran asma-Mu itu.

Tuhan telah arif akan kebebalanku sebelum aku melangkah!

Ampunilah aku, maafkan kesalahanku, gantilah kiranya dengan kebaikan, dengan hasanat. Beri aku permata perhiasan, yakni ingat akan Engkau. Beri aku taufik dan hidayat. Tunjukkan jalan keselamatan bagiku, serta ayah bonda dan anak keturunanku, dan seluruh muslimin. Bahkan bagi seluruh manusia!



_____________________________________

Moga hari raya ini adalah hari raya terbesar bagi kita, hari diampunkan dosa-dosa....

Malam-malam akhir,
Makkah Al Mukarramah

Betapa Tuhan ada di mana-mana bila-bila masa.

Doa yang Kita Tadahkan

Melihat manusia membentak
di meja makan

buat aku tersentak
bukankah baru tadi
kita sama-sama
berdoa?
bagaimana kini kita
tiba-tiba
sama-sama
lupa?

Wahai teman,
apa yang sebenarnya
kita aminkan?





Malam 29,
Malam Khatam Quran.

23 August 2011

Pulang Akhirnya


Moga Allah dan Rasul-Nya sudi menerima saya sebagai tetamu.

22 August 2011

Setia ( Mungkin Nanti )


Di muara itu, kita. Berdua bersama sampan teralun lembut. Nyaman.
Bayu dan sungai senang dengan kita agaknya hari ini.
Senja redup, sahabat, dan aku tanyakan padamu erti setia.

Kau menuding jari telunjuk, nun samar kejauhan.
"Kau lihat kan, di atas bukit sana, rumah api itu."

Aku angguk. Kening kerut menukar pandang kepadamu, sepenuh perhatian.
Kau hela nafas panjang, tersenyum, seraya bersuara,

"Tatkala badai melanda, dia tetap teguh tempat rujuk. 
Tanpa mengukur kau siapa, apa asalmu, mana tujumu.
Padanya ditumpahkan harapan.
Darinya dipancarkan pedoman.

Setia, sahabat, hanya perlu ada, ketika bencana."


 Malam bergulat menyinggung siang. Terlihat sepasang kelip-kelip berlegar riang di pohon berembang. Selepas ini pasti ribuan. 

Kau berbisik halus,
"Dari mana ya asal cahaya..."

Mungkin sekali, sahabat, kita kan melalui.
Mungkin nanti, aku hanya sang kelip-kelip, dan kaulah si rumah api!



______________________________________

Ni sempena plan mancing,menjala sama-sama balik Malaysia yang tak jadi. hah.
Selamat pulang we!
Akupun pulang juga, insyaAllah. =)

20 August 2011

Immunology


Yeah, esok exam Immune. Kami pelajak Medik, mula pukul 12. Pelajar dentist mula pukul 3. Soalan sama; kadang cemburu juga pelajar dentist dapat soalan bocor dari kami. Patut buat selang seli lah kan. Baru betul kerjasama. hehe. =)

Buku teks Immunology yang saya baca ni dipinjam dari Muhamad Hariz Hazwan bin Mohd Zarir, 'professional photographer', 'wild life free trekker', dan sekarang ni ( sebab dia cuti ) 'part time medical student'. Kalau ikut cerita sebelum cuti dia mahu ke Indonesia, Vietnam, daki Gunung Kinabalu blablabla...Kaki kembara betul.

Dia ada conteng-conteng sikit kat buku ni. ( Habit yang saya juga ada ). Saya turunkan dua daripadanya.

Yang pertama ni tak taulah dia tulis sendiri atau dapat dari mana-mana, tapi cambes woo.
" Read son, Probably one day, it could be life saving knowledge you're reading now."




Yang kedua,

There's no such thing as..
"Rezeki diorang lambat sikit,
rezeki awak awal. Ada yang rezeki awal tapi habis cepat.
InsyaAllah awak cepat start, habis lambat."

There's only rezeki meets preparation.



Selamat menjawab exam kawan-kawan sekalian! dan selamat bercuti!!!

18 August 2011

Esok



"sebelum ini bulan mengiring perjalanan pergi.

hari ini dan seterusnya, ia menyambut perjalanan pulang.

bulan, tak segankah ia satu dunia merenung?"


_________________________________


Setahun rupanya berlalu.
Masa melainkan titik-titik ingatan.



Esok kita exam.
Esok kita grad.
Esok kita kahwin.
Esok kita punya anak.
Esok kita bercucu.

Esok.
adalah saat selepas hari ini.

Esok.
Belum pasti.
Belum terjadi.

Entah apa pekerjaan esok kita.
Entah di bumi mana esok mengebumikan kita.







17 August 2011

Perjalanan II


Sejauh ini perjalanan
moga yang tersisa
bukan rindu dusta.

16 August 2011

Tentang Memberi dan Menerima

Assalamualaikum.

Saya ingin menyampaikan dua kisah. Random. Mungkin berlaku pada anda. Setiap hari dalam hidup kita, tentu ada, setidaknya 'keajaiban-keajaiban kecil'. Masa berlalu. Terkadang hanya setelah mendapat satu pengalaman baru, baru kita tahu bagaimana 'membaca' keajaiban kecil semalam. Hikmahnya.

Baiklah. Kisah ini, andalah sebagai wataknya.

Kisah Satu


Engkau seluk kocek, ah, kosong. Tiada wang berbaki. Engkau buka dompet. Hampa. Sudah lewat ke kuliah, perjalanan ke universiti memakan masa sekurangnya tiga puluh minit dengan bas. Cemas sedikit.

Engkau tarik laci meja studi yang jarang digunakan itu. Oh, ada wang sepuluh euro baki kembara Eropah yang lepas. Harapan. Memang kau mengenakan sedikit catuan wang minggu ini terhadap diri sendiri. Wang masih berbaki di bank, tapi sudah terlalu deras alirannya bulan ini. Engkau nekad, bertahan dengan sepuluh euro ini, akan kau tukarkan petang nanti kepada dinar Jordan di pengurup wang. Engkau kutip syiling dalam 'tabung', 90 qursy, cukup-cukup untuk tambang pergi pulang universiti.

Sepulangnya ke rumah petang itu, engkau ambil wang sepuluh euro dalam laci, bersiap ke pengurup wang. Azan Asar sudah berkumandang. Tidak mengapa, sempat sahaja, fikirmu, memandangkan jarak masjid tidak jauh dari pengurup wang. Sampai di sana, kau menghulur duit itu, dikembalikan sepuluh JD tepat. Alhamdulillah.

Musim panas, mentari di waktu Asar selalu sahaja lebih garang membahang dari waktu Zohor. Tekak kering. Kau sudah membayangkan usai solat kau akan membeli aiskrim kegemaran.

Solat.

Selepas solat, kau melangkah keluar mahu pulang. Di pintu masjid, seseorang menegur.

'Assalamualaikum.'

Kau menjawab salam. Oh, sahabat yang tidaklah kau kenal rapat, tapi kau tahu dia terpercaya.

Terlihat berat dia mahu bersuara, tapi laju-laju dia bertanya,
" Nak pinjam sepuluh boleh tak? Ada hal, nak guna lah.'

Dia yang kau kenal tak mungkin sampai bertanya langsung sebegitu tanpa keperluan mendesak.
"Eh, ada ada"

Kau seluk kocek kiri, memang itulah satu-satunya sekeping sepuluh, kau pindahkan pada tangan kanan, dan dengan senyuman, wang itu berpindah ke tangan kanan sahabat itu.

"Nanti akan dibayar semula.Terima kasih banyak.'
' Ok je. Bila-bila. Rilek-rilek la', kau menjawab.

Dia berlalu. Kau terpinga. Sedemikian pantas.
Dalam perjalanan pulang, kau senyum-senyum sendirian. Betapa hari kau yang ini, diatur Tuhan untuk membantunya.
1. Jarang pula tiada duit.
2. Yang ada berbaki tepat-tepat 10. Dari 10 euro ditukar tepat 10 JD.
3. Kalau dia minta 20, 30, mungkin kau terpaksa ke bank 'cucuk' duit. Kad ATM tak bawa.
4. Kalau dia minta 5, tentu kau terpaksa memecah dahulu membeli apa-apa.
5. Oh, bertemu di masjid. Selalunya bukan kau rajin pun ke masjid waktu Asar terik-terik begini.

Kau balik tanpa duit, tekak tetap kering, tanpa aiskrim..tapi..

..terbitlah sayu manis bahagia dalam hati engkau. Kau bersyukur, diberi pelung untuk 'memberi', sedang kau tahu sekali dalam 'pemberian' itu, kaulah yang paling banyak menerima.



______________________________________________

Kisah Dua


Ini hari kelima kau berada di Masjidilharam. Semalam sudah mengerjakan umrah, hari ini mahu 'rehat' sahaja, putusmu. Tilawah Al Quran. Setelah beberapa lama, bilal iqamat untuk solat Zohor.

Jemaah bangkit menyusun saf. Di kananmu ada ruang kosong. Seorang pakcik mengisi ruang. Oh, baju melayu. Makanya tentu orang melayu.

Solat.

Usai solat kau menegur pakcik itu.. Tanyakan nama, asal, sudah berapa hari di masjidilharam, hari berbaki, dan lain-lain. Semasa bersembang, kau perasan terkadang pakcik itu membuang pandang, atau tidak melihat kau penuh. Kau terasa canggung. Dia pun tahu agaknya, lalu menjelaskan,

"Pak cik tak boleh la tengok muka kau. Macam anak pakcik."
Kau gamam. Lama sunyi merai.
" Dia meninggal lama dulu. Kalau dia masih hidup, mesti dia baya-baya kau. Dia meninggal umur 18 tahun."
Nadanya sebak. Kali ini dia memandang kau penuh. Kaulihat ada air mata bergenang.
Kalian bersembang lagi beberapa lama.
"Moga arwah baik-baik sahaja."
"Itulah. Pakcik selalu mendoakan. Pakcik rindu dengan dia. Arwah anak yang baik."

Dia tidak boleh lama, ada urusan. Saat mahu berpisah, tiba-tiba beliau menyelitkan beberapa keping not US dolar ke poket jubah kau,
"Pakcik takde apa-apa nak beri. Ambillah ni. Belajar rajin-rajin." katanya seraya menepuk mesra bahu kau.

Kau menolak juga, tapi beliau bersungguh. Terima kasih kau ucap. Beliau bergerak keluar. Kau mengekornya dengan pandangan mata. Kaulihat beliau berdiri mengangkat tangan berdoa menghadap Kaabah. Lama. Kau meneka, tentu dia berdoa untuk kesejahteraan anaknya. Melihatnya, kau dalam diam yang dalam turut memanjatkan doa, moga anaknya aman di syurga. Kau berdoa juga, agar kalian dapat bertemu mesra, saling menjadi tetamu, bersama ayahnya.

Kau turut sebak. Takut juga, ajal manusia tidak menurut umur. Namun..

...terbitlah sayu manis bahagia dalam hati engkau.  Kau bersyukur, diberi pelung untuk 'menerima', sedang kau tahu sekali dalam 'penerimaan' itu, kau yang lebih banyak 'memberi'.

Bukan kau yang meminta, punya wajah seiras sedemikian rupa. Begitulah, Tuhan punya cara tak terkira mengubat lara manusia.

___________________________________________

Ada seseorang pernah mengadukan pada saya.
" Aku rasa hidup aku ni tak bagi kesan pada orang. Aku takut."

Saya diam berfikir.

Mustahil begitu. Kita tentu memberi kesan. Ya, baik atau buruk. Kadang dengan cara yang tak tersangka. Dengan cara yang 'tak ditunjukkan' pada kita. Dengan... ajaib.

Betapa susunan hidup kita sentiasa punya keterkaitan dengan orang lain. Kehadiran kita sahaja ke dunia membuah senyum ibu bapa, mungkin jadi anak murid 'paling menguji' guru-guru, saat ini 'dipersiapkan' menjadi seorang suami, 'dipersiapkan' menjadi ayah. Mungkin Allah ingin mempersiapkan hidup kita untuk nanti menjadi sebab hidayah seorang manusia. Memeriahkan rahmat kasih sayang Tuhan atas muka dunia.

Saya rasa sangat indah, seperti dalam dua kisah di atas, kita diperlihatkan bahawa mungkin Allah menyediakan kita sebagai jawapan sebuah doa hamba-Nya. Allah. Terharu. Tanpa sedar, tanpa niat pun.

Mungkin Tuhan mahu menyindir, menegur halus agar kita sentiasa menyediakan diri membantu sesiapa. Menegur halus bahawa di tangan-Nya lah segala kebaikan. Agar kita tidak lupa berdoa dalam berusaha,
" Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan menyembah-Mu dengan sebaiknya"

Bahagia dalam memberi. Bahagia juga dalam menerima.

__________________________________________

Sampai satu masa, sesama kita, antara pemberi dan penerima, kaburlah garisnya.

Kerana semua kita adalah penerima, faqir, sedang Tuhan adalah Pemberi yang sebenarnya!



11 August 2011

Bulan dan Bintang


Lama sudah
bulan dan sekalian bintang

mengenal-Mu


Lama sudah
bulan dan sekalian bintang

menyaksikan manusia
menempuh jalannya.






I know You are here.
Somewhere close enough to hear.

SubhanAllah.





Ada kenangan indah dengan surah ini.
Ulanglah berkali-kali.
Dengarlah berkali-kali.
Rasakanlah dalam dada.

'Hati itu melihat dan merenung
mungkin lebih tajam dari mata kasar.

Kerana Tuhan berkata
Hati itu boleh
buta
 ketika mata sedang melihat.'
-Cikgu-

10 August 2011

Seniman Jalanan

Sepanjang kembara, kami menemui ramai seniman jalanan.
Tanpa mengharapkan  banyak balasan, mereka menghiburkan.

video
Bes kan?  Modal cuma gelas dan air sudah sedemikian merdunya.
( Tapi cam sengal je kan budak dua orang tu. haha )



video


Namanya John Brown. Kami menemuinya semasa pulang dari melawat Calahora Tower di hujung Puente Romano. Petang terang, tetapi cahayanya hangat mesra. Terkhayal mendengar dia menyanyikan lagu. Teman kembara yang lain meneruskan perjalanan pulang ke hotel. Saya menahan Sadis meneman.

Dia warga Amerika, melawat teman wanitanya yang mengajar Bahasa Inggeris di sini.
Usai lagu pertama, saya minta dia menyanyikan lagu kedua. 
Begitu pilihannya, lagu Illegal Smile oleh John Prine.

Lagunya diiring arus Quadalquivir.'
We had a definitely 'legal smile'.



video
Di Rome. Semasa berpusing-pusing dalam perjalanan ke Colosseum.













video
Ini di Rome juga. 

Banyak 'seniman jalanan' yang kami saksikan sepanjang kembara. Yang saya letakkan hari ini, dari seni bunyi. Ada lagi yang melukis, yang jadi patung, main belon, yang jadi badut, macam-macamlah.

Biasanya meletakkan topi atau apa-apa bekas kecil bagi orang yang lalu lalang meletakkan wang, sebagai tanda penghargaan. Mereka berterima kasih pada yang memberikan, walau sekecil syiling dengan angguk senyum. Mungkin tidak banyak mana hasil yang mereka dapat setiap hari, tapi saya yakin mereka merasa bahagia turut 'melukiskan' senyum di bibir ramai orang.

Dalam Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, ada dituliskan,
"kerana kekayaan yang sangat dicita-citakan oleh ahli seni bukan kekayaan wang, 
tetapi kekayaan bahagia, kekayaan alam yang tercurah ke dalam kalbunya."


Dalam Pelajaran Agama Islam pula, 
" Apalah ertinya mata kita yang sekarang;
yang tidak bercahaya kalau tidak lebih dahulu ada cahaya jiwa.

Apalah ertinya telinga kita yang sekarang;
yang tidak mengerti keindahan bunyi kalau getaran jiwa tidak nyaring."

Buya Hamka memperihalkan tentang syurga. Betapa di sini, terhadnya pancaindera kita. Mata, telinga kita tentulah tidak mampu membayangkan nikmatnya syurga. Tidak pernah mata melihatnya, tidak pernah telinga mendengarnya.Tetapi, Allah, dengan Rahman-Nya, memberikan kehalusan rasa, kebesaran jiwa pada tiap manusia. Buat merasakan, mengecap keindahan. 


Satu lagi, bonus.
The most beloved man alive in Irbid!!
Yang ini bukanlah 'seniman jalanan', ini imam kesayangan. =)
Video sempena maulidurrasul tempoh hari.

video



Selamat bertarawikh bersama Syeikh Makmun.





09 August 2011

Muhasabah



" Kita bangun awal. Solat Subuh.
Baca Quran. Baguslah dah.
Tapi kawan tidur kat sebelah, kita tak kejutkan."

"Kita selalu fikirkan bila buat kerja untuk dapat upah,
tapi kita tak fikir perasaan orang yang bagi upah tu."

"Kita selalu fikirkan pahala,
kita tak fikirkan redha Tuhan
yang bagi pahala tu."

Tazkirah dari Calok.
Calon ( bakal ) suami mithali MEP9.
Umm Qays
ROJAKS 2011







04 August 2011

Satu Percakapan Singkat

(dengan teman seniman)

Temanku,
tentang cinta kita pada hidup
mungkin tak banyak perbezaan
tentang cinta kita pada puisi
itupun tak ada perbezaan
tetapi kau lelaki
dan aku perempuan
di situlah letaknya perbezaan

Seorang lelaki
Membebaskan diri untuk membataskan pilihan
Seorang perempuan
membataskan pilihan untuk membebaskan diri


Zurinah Hassan
______________________________________


Puisi tulisan Zurinah Hassan selalu menggamamkan.
Oh, saudara dari utara, saya guna short cut, ambil ini sebagai kesimpulannya boleh?


______________________________________

Satu Percakapan Singkat ( juga )



Jumpa seorang senior, meminta pesan.


"Nikmatilah Ramadhan."


" Tahun lepas berapa kali khatam? Sekarang juzuk berapa? Sahur tak pagi tadi? "


" Cubalah tingkatkan. Boleh buat lebih. Baca dengan tafsir ke...Sahur jangan tak bangun.
Ni aku cakap untuk diri aku sendiri gak"




Terima kasih.
Sebuah pesan tak mesti panjang.
Sebuah pesan tak mesti manis.


Namun hari ini, saya kira, tiada yang lebih manis dari ini.