10 April 2010

Dengarkan Sahabat.





"Sahabat, cuba kau lihat nun hujung sana. Horizon itu, seolah ada sesuatu yang ia sembunyikan. Sesuatu yang satu hari aku rasa aku akan faham."

"Mungkin tiada yang ia sembunyikan. Dan kau tidak perlu mencari. Jawapan itu akan tiba bila kau bersedia. Jawapan yang sebenarnya telah lama ada pada diri.

Bayu nyaman, lembut awan , gulungan ombak kecil, dan laut biru tenang ini turut mendengar bicara kita tentang rasa kau itu. 
Dan mereka turut berbicara. Bahasa alam. Bahasa Tuhan. 
Pendengarnya, seperti yang kau tahu...insan yang memerhatikan."

___________________________________________________________


Menerima, sahabat, sebenarnya juga sebahagian dari memberi.




10 comments:

-hazen said...

benarkah jawapan itu akan tiba?

aeisyulillah said...

semoga ia akan tiba, sebelum maut menerpa

Berd said...

'pendengar adalah insan yang memerhati.'

susah sangat nak cari kawan yang macam tu.

tepianmuara said...

>hazen
u tell me..
lalala..

>aeisyulillah
horizon...pemisah dua ruang.
Maut...?
Ha

>Berd
kan..kan..kan.

tepianmuara said...

>Berd
tambah sikit.
nak cari satu hal.
nak jadi tu lagi payah.

zul_akhyar said...

kawanlah dengan alam..ia slalu memerhati...huahaha...tak kesahla,kawan je,kerana Dia..biar dia choose the best friend of us..

Balqis said...

Subhanallah.

membaca entri ni, banyak interpretasi. hanya si penulis dan Tuhan sahaja yang tahu. ^^

Suka baca entri tentang/berkaitan sahabat. Ada sesuatu yang abadi tentang persahabatan yang terbaik. Ikhlas.

All the best!
Kini banyak menerima dari memberi. harap dengan menerima dapat memberi kembali. ha.

nia said...
This comment has been removed by the author.
Kina said...

anipp :)

tepianmuara said...

>zul akhyar
yup.setuju2.

>Kak Balqis
terima kasih kak.
"Kini banyak menerima dari memberi. harap dengan menerima dapat memberi kembali"

Amin.

>Kina
Ye...ada apa saya boleh bantu?ha