18 August 2014

Aku tau lusa exam, tapi...





Cuba bayangkan langit ni sekarang penuh bintang
dan siang tetap terang.

Sebutir
bintang dan pasir merah
segulir
debu dan mata basah.

Teduhlah dari kemungkinan.

12 August 2014

Gaza



Mak haritu minta tulis satu puisi tentang Gaza.
Ada program di sekolah Mak.
Dan sebagai 'pemuisi rasmi' sekolah sejak zaman hong wilaheng, mak diminta menulis satu sajak.
Mak pas pada saya. 
Sebab tak tahu nak beri alasan apa untuk menolak, saya jawab, ya.
Tak fikir panjang pun. 
Lagipun, menghadap nota OnG dan round di Badi'ah ni boleh tahan bosan juga.

Saya lena lepas subuh hari itu. Janji dengan mak nak beri tulisan penuh pagi tu. 
Bangun-bangun matahari sudah tinggi. Kelas sudah assalamualaikum.
Ah, sudah.

Bangun mamai-mamai capai pen dan kertas. 
Tulislah apa yang terlintas.
Orang pun tahu, tulis tanpa penuh rasa ni susah.
Tapi, sebab aku tak mahu tambah mungkir janji, selesaikan juga lah.
Siap saja, bungkus, hantar ke e mail hanis.
Lepas tu telefon mak, cakap dah hantar.

Serah pasrah jela hasilnya.

Hari program.
Cikgu Saba deklamasi/baca sajak ni.
Pertama kali buat beliau.
Mak kata semua orang sayu.
Ramai yang menangis.

Tentulah saya pun tahu bukanlah sebab tulisan saya.
Sebab intonasi cikgu.
Sebab Gaza adalah Gaza.
Sebab kita masih manusia.

Tapi sekurangnya saya rasa senang.
Seolah saya menyumbang sesuatu.
Dari jauh, ada tulisan menyampaikan, menyambung.

Saya memikirkan tulisan-tulisan saya, yang semalam dan akan datang.
Ke mana hala tujunya?

Oh, saya tetap akan memilih untuk menulis memuaskan diri sendiri.
Tapi, rupanya, ada kepuasan lain juga.
Yang akhirnya juga memuaskan diri.

Dan Gaza sendiri.
Sejauhmana Gaza berdiri dalam diri saya, seperti ia berdiri dalam tulisan saya?
Bagimana akan tercapai yang kedua tanpa yang pertama?
Entah, saya tidak tahu.

Ikhlas dan murnikah?
Gelak.
Siapa mampu menentukan itu?

Beberapa perkara betul tidak membentuk kebenaran, orang tahu itu.
Mungkin kerana itu manusia mencipta fantasi.
Mencipta yang 'tidak-betul' agar tidak terbeban dengan kebenaran.
Dengan fantasi manusia mampu berinteraksi dengan sekalian yang salah-salah, 
untuk berkongsi apa yang ia faham tentang kebenaran.

Dan ia tak mahu dihakimi dengan neraca benar.
Ia hanya mahu menyampaikan.







bayang-bayang

Sepertimu malam itu, kata-kata selalu liar. Lisan kita percaya. Mata kita percaya. Dan kita menggeledah ketenangan dalam huru hara, dalam secebis cahaya.

Seperti tak cukup dengan liar yang ada, malam dingin itu kau bicarakan lagi tentang mimpi. Tak, bukan tentang kita. Mimpi tentang itu telah lama berlaku. Kali ini kau tanyakan tentang mimpi-mimpi manusia-manusia yang tersingkir dari dunia. Tersingkir dari diri sendiri. Kedua atau salah satunya.

Kau tanyakan, mana antara mimpi-mimpi itu dapat kita ambil jadikan anak angkat dan bela sampai dewasa? Ah, sudah. Ini boleh jadi sumbangan kita untuk dunia, kan?, kau lanjutkan, seolah menafsir diam aku sebagai tidak faham.

Tapi kau tahu, kau lama tahu, aku tak bakal memberi jawapan. Tapi barangkali, malam itu aku liar juga. Malam liar kita. Dalam samar-samar, kau membaca bayang-bayang dari kata-kata itu,

"Antara kita ada puisi yang ditangguhkan. Ada puisi yang takkan siap. Puisi juga hadir dari mimpi. Kau bukan mimpi. Kau bukan puisi. Tapi, kau tahu, aku senang dengan kau. Mungkin ini masanya, kita memilih satu mimpi."

Sepertimu malam itu, di tanganku kata-kata selalu liar.

___________

Trimas Fadh.
Dah lama tak gila gini.
Ok, tipu. Selalu.
Tapi selalu diam-diam.
Sengeh.




04 August 2014

Rambling

Jumpa dalam buku nota OnG. Round ni memang notorious dengan angan-angan banyak aku. Ke sana ke sini. Letak tangan dan pen atas kertas lalu keluarlah tulisan-tulisan yang aku sendiri pun tak faham. Macam biasa, letak kat sini sebab tak nak hilang.


London, gambar random.

Satu

Menjadi warga bahasa bererti bersaudara dengan kata-kata.
Menulis puisi ada kala seperti bersesi temuduga dengan kata.
Kadang kau hadir menawar diri, kata memutuskan.
Kadang kau diam menanti, kata berebut berlanjutan datang.
Kadang kau hanya memerhati, memilih kata di kocek sendiri.

Dua

Biarlah puisi jadi alat sesiapa,
dia dan dirinyalah akan memaknakan puisi, bukan sebaliknya.
Kata-kata bertitiktolak, bertolaktitik
dari sesuatu yang telah ada.
Sampai bilapun sebilah kata
takkan mampu mencipta.

Tiga

Pakaian dan kemewahanmu, pakaian dari kata-katamu.
Cenderung untuk merasa tinggi, menjadi pembawaannya yang sejati.
Sedang itulah yang sering ditegur diperingat padanya
bahawa lalang lebih bijak dari kelapa dalam menghadapi badai.
Namun tetap, kelapa lebih berguna walau setelah tumbangnya.

Anar

Gambar dari Seville, delima tunggal.



Tribute for Marketa Irglova.

Terima kasih meneman selama ini.
Terima kasih kerana menulis, melagukan dan menyanyikan tulisan itu.







24 July 2014

Dunia dan Manusia



Dunia dan Manusia
Dunia sudah tua, 
katamu suatu pagi.

Nyawa jadi mainan
kuasa dan dendam,
langit berlumur darah.
Dalam ragudiam
gelisah mengambil arah,
mangsa hanya bertambah.

Kita yang memberi kekuatan pada dosa
untuk menentukan siapa kita,
sedang yang benar dalam diri
lebih lama abadi.

Lihatlah dalam dadamu
kemanusiaan masih bernafas
kita belum tewas!

03 July 2014

Andalucia, Once



Sembang Al Baicin, teringat Granada, dan Al Hambra yang sangat lawa.

Gelak. Ni tahun 2012. Segan.
Tentang asal moto kerajaan Nasrid Granada.
Ni menurut salah satu pandangan pengkaji lah, ada je pendapat lain. =)