19 August 2015

Petang Tanjong Karang


Menulislah,
dalam dirimu ada berahi dendam pada penulisan.
Langsaikan sampai timpas.
Biar bah berlalu dan berlaku lagi.

Tidak semua, tapi hanya yang berani akan tiba di pantai.

18 August 2015

Hahaha


Katamu setelah beberapa waktu,
"Kita cuma teman biasa."

Dengan tawa dan tangis yang sama.

Lalu apa yang akan kucari pada matamu
sekali ini kita bertemu?

24 June 2015

Genggam Bara


Cuma sesudah bara menjadi abu
jari tiada lagi.



Manusia dan Hal-hal yang Belum Selesai

Kita membacanya.
Kita cuba menilainya.

Kisah ujian-ujian para Nabi menjadi kisah-kisah yang dihidangkan kepada kita sejak kecil. Nabi Ibrahim 'sanggup' menyembelih anak setelah mendapat isyarat mimpi. Khidir membunuh budak, disaksikan Nabi Musa. Nabi Adam diturunkan dari syurga. Nabi Isa dituhankan manusia. Dan yang lebih dekat dengan kita, ujian demi ujian dalam perjuangan Nabi Muhamad shallallahu 'alaihi wa sallam dan para sahabat.

Ekstrim. Sangat ekstrim. Dalam hidup sehari-hari kita, tiada ujian sebesar ini, sedahsyat ini, sesuai mungkin dengan peran kita yang tak sebesar, sedahsyat mereka. Sesuai mungkin dengan darjat kita, tak setinggi mereka. Tidak, tentulah saya tidak menafikan penderitaan manusia yang sedang berlangsung di seluruh dunia; kebuluran, perang, wabak penyakit; cuma telahan saya kebanyakan kita, sekurangnya yang berpeluang membaca ini, hidup dengan agak selesa.

Dari kisah Nabi-nabi itu, hinggap pipit-pipit fikir pada ranting minda saya. Berwarna warni pula.

- Manusia dicipta memang bukan untuk menetap hanya di syurga. Ada yang sepertinya takkan 'kembali'.

- Takdir memang takkan mampu difahami sepenuhnya. Manusia perlu belajar menghargainya.

- Seingat kita, kita hadir dari 'tiada'. Namun selepas ini, kita akan 'ada','ada','ada'.

- Nabi-nabi dibangkitkan untuk membuat pembaikan. Adakah sebaliknya juga betul, bahawa ada manusia yang dibangkitkan untuk membuat kerosakan? Seperti kata-kata keramat yang kononya dilafaz Genghis Khan,
"I am the punishment of God...If you had not committed great sins, God would not have sent a punishment like me upon you."

- Saya, seperti manusia lainnya, berkemungkinan ke syurga. Juga berpeluang ke neraka. Tiada manusia akan suka-suka memilih neraka. Saya tidak punya pilihan untuk 'tiada'.

- Men are vincible and vulnerable. Mereka perlu begitu, tidak sepenuhnya merasa berkuasa. Sesiapa yang mahu melangkah memangkah Tuhan, dalam sejarah selalu dihukum.

- Saya terfikir, dalam diri manusia-manusia yang mencintai Tuhan dan merasa Tuhan mencintainya, terfikirkah atau terdetik bagaimana dalam hati mereka akan rasa kasihan dan sayang kepada manusia-manusia lain yang membenci Tuhan, dan merasa Tuhan membencinya. Saya tidak tahu kalau janji Nabi Ibrahim yang halim itu untuk mendoakan bapanya dapat dijadikan contoh di sini.

- Kita adalah 'sesuatu'. Bila melihat diri dalam cermin, atau menyentuh wajah sendiri, atau membuat auscultation mendengar degup jantung sendiri, terasa bahawa tangan, wajah, kulit, dan degup ini bukan 'aku'. Aku adalah 'sesuatu' yang lain. Yang sedang berada di sini. Aku menumpang. Lalu, adakah fikiran yang menyatakan ini kepadaku adalah aku?

-Telah banyak angkatan yang sudah-sudah. Ada kisah mereka yang harum dalam sejarah. Ada angkatan berbuat onar, menjemput laknat Tuhan. Saya berpeluang ke kawasan Mount Vesuvius, ke runtuhan Pompeii yang ditimpa lapisan demi lapisan gunung berapi itu. Saya ke Laut Mati, agak berkali-kali, tempat dikatakan Kaum Luth dibalikkan, yang atas menjadi bawah.

Di tempat-tempat ini, saya diminta Tuhan mendapatkan pengajaran. Tempat-tempat ini mencatat sejarah hitam. Tapi, mengapa ya, anehnya, di tempat-tempat ini saya merasakan satu ketenangan. Adakah kerana ia dibersihkan (dari manusia), dan makhluk lain tak mampu berbuat dosa?

___________________________________

Memang benar ada manusia yang membuat kerosakan dan menumpahkan darah. Benar juga ada manusia mulia yang mensucikan Tuhan, yang menyeru pada kebaikan. Keduanya telah dan akan ada sepanjang zaman. Tetapi beyond keduanya, ada yang kita semua tidak tahu. Rahsia yang dipegang Tuhan, Hanya.




Tidak lama berselang kemudian, pipit-pipit itu, satu demi satu akan hinggap semula. Akan kuapakan mereka semua?



18 June 2015

Azimat I




Abang,
dah dewasa usiamu sayang
Apapun yang ditempuh sepanjang perjalanan
Adalah latihan kematangan
buat seorang insan.

Pahit manis semasin garam di lautan
Adalah lambungan
dari percikan gelora kehidupan
Yang tak mungkin
punya kesudahan.

Dari itu
bukanlah kejayaan
Andai kita tak punya kekuatan
Tuk berlabuh di tepian
Lantas cuma membenar diri
Terhempas dilambung ombak
ganas dan melemaskan.

Kita bagaikan tetamu
di pondok kehidupan
Bersenda di beranda permasalahan
Langsung bersimpuh
di tikar kedewasaan.

Biar selembut sutera dirasakan
Pun mengkuang berduri asal anyaman
Lelumpur hanyir buat basahan
Hingga mana akar bertunjang
Subur menyangga daunan
Di sanalah duduk lunjur kita
tuk meraut tajam pemikiran
merenung para marhaen
yang tak bisa kenal erti kemewahan
Namun arif dik jalur keinsafan
kerna segalanya anugerah Tuhan.

Ingat anakku belaian bonda
Jalananmu baru bermula
Usah kau teruja
dik kata nista
Pun puja menggila
selagi maya ada putarannya
Kau luruskan rasa
ingin membela
Pada mereka yang tak upaya.


18;44, Mama
26 Mei 2015

17 June 2015

Sederhana





Boleh sahaja kau memilih kesederhanaan
kerana semua yang besar dan agung
akhirnya kan tenggelam dan runtuh.

Tapi bukankah sederhana juga
sesuatu yang agung?

Ada masa








Ada masa kata-kata tak
membuktikan apa-apa.

Cuma pedih dalam aluan.

Ada masa lirik mata tak
membuktikan apa-apa.

Cuma pahit dalam senyuman.

Tapi benar aku sayang.