23 May 2015

akhirnya menjadi sukar dimengerti





I've been waiting for this.
Still, it hurts.


Eceh.


Exam dah habis, alhamdulillah.
Pelik rasa bangun pagi tak kena study. Hehe


Result keluar Isnin ni katanya.
Risauuuu, mohon doanya ya.



14 May 2015

Sudah Semalam

Sudah semalam, tapi seperti hari ini. seperti sedang berlaku, seperti sekarang. Aku pernah dan telah melihat sahabat-sahabat baikku semua diuji. Masing-masing dengan ujian cukup berat, suatu yang aku tidak rasa aku sanggup. Syukur aku belum, tapi ini langsung buat aku tertanya, bagaimana akan aku diuji? Mampukah aku hadapi? Adakah setelah reda ribut, aku menjadi insan yang lebih baik? Atau ribut akan sekali membawa pergi semangat hidup?

Bak kata Aan, 'mereka tidak tahu jatuh cinta dan mencintai adalah dua penderitaan berbeza.'
Aku selalu jatuh hati, aku tidak pernah tahu mencintai. Mengapa mahu menoreh lengan sendiri, melihat darahnya, lalu merawatnya semula?

Lalu apa setelah cinta?

Semakin dewasa, kita tahu cinta ada macam-macam warna. Macam-macam ragam. Ada cinta yang tambah asing semakin ia didekati. Cinta tak lagi semudah cinta sekolah rendah, sekilas tak perlu dipertanggungjawabkan. Segi-segi lain turut menuntut cinta. Cinta dan masa. Akhirnya, semampunya, mahu mereguk seluruh diri kita.

Lalu apa setelah cinta?

Sebelum, semasa, atau setelah cinta, ada lorong-lorong hidup memanggil untuk dijalani . Tentulah kita tidak mahu mati begini saja, dalam peluang yang sekali ini. Kita mahu hidup bermakna. Sekurangnya agar dunia ada kenangan baik untuk kita, bahwa kita pernah hadir, pernah entah bagaimana berjasa, pernah memberi warna.

Jauh mana, banyak mana, dengan tangan mana lagi kau mampu memberi?
Bagaimana kau membeban kesalahan dan meneruskan hidup?
Bagaimana kau memaafkan dan meluaskan hari depan dengan harapan?
Bagaimana kau tak lagi merasa kehilangan dan tersenyum dengan indah di tangan?

Kau takkan tahu sebelum merasakan. Kau dan aku takkan faham sebelum faham. Ada Tuhan, sebenarnya ada Tuhan yang memegang cerita. Segala yang rancak, segala hening, semua dituliskan. Dengan tangan kita sendiri. Dengan pena kita. Dengan darah kita sendiri.

Mampukah kita tersenyum dan menerima Tuhan?
Akankah Tuhan tersenyum dan menerima kita?




17/4/2015
Bangun pagi terpinga-pinga.


08 May 2015

Bendera



Dulu kufikir matari itu terbit
seperti pengawas menaikkan bendera
setiap perhimpunan pagi.
Ada lagunya, dan naiknya harus sama.

Lalu kutau matari itu terbit
bila bumi berkalih, mau mengagih cahaya
pada wajahnya yang kedua.

Bagaimana pun terbitnya
atau terbit terbenam semula,
pagi adalah hari baru
jasad dan jiwa kembali berhimpun
menghadapi nasib baru.


04 May 2015

saya selalu menulis untuk perempuan

perempuan yang membiarkan dirinya dibaca
perempuan yang menanti soalan
perempuan yang selalu tahu dan merelakan
perempuan yang tersenyum menyembunyi dendam
perempuan yang menyambut setelah tewas perang.

aku selalu menulis untukmu

perempuan bunga, dengan warna sederhana
perempuan bulan, dengan nyaman cahaya
perempuan awan, ingin meneduhkan
namun gelisah membuatku basah,
jua aku menulis untukmu, perempuan jauh
yang terbit selalu dalam doaku.

kutulis untuk adik, nama dan matamu
membangkit jiwa dan nadiku
akhirnya untuk ibu
perempuan yang paling mencintai aku.

saya selalu menulis untuk perempuan
kerana perempuan adalah keindahan
yang tidak saya fahami
yang gagal saya atasi.



4 Mei 2015
Buku Past Years Pediatrics (2006-2013)




________________________________

Kejap saya kejap aku, bantailah.

Frasa 'paling mencintai aku' saya curi daripada Rendra. Dia mengungkap juga untuk ibunya, 'wanita yang paling mencintai aku'. Bagitau awal-awal.

Frasa Rendra itu selalu senyap-senyap membuat saya menangis. Getarnya dalam dan menggerunkan. Kerana setelah semua, itulah yang paling benar. Mungkin hanya itu.

Pediatrics ni persediaan paling ke laut. Siapa suruh join program, Haha. Rentak habis lari. Tapi tak juga menyesal. Sekarang usaha habis baik, moga ada pertolongan Tuhan. Aamiin.

Selamat malam, perempuan.
Selamat malam, malam.

03 May 2015

sesederhana itu




senja tiba sampai gelita
bayang tenggelam di tebing malam

yang lena yang bermimpi tak sama
bulan teduh di hujung senyuman

13 April 2015

Follow Up DM

Pagi ini aku menatap matahari, sekilas sahaja. Aku tahu tak mampu menentangnya. Aku tak pakai cermin mata hitam.

Jendela kubiar terbuka, biarlah matahari menghantar anak-anaknya ramai-ramai ke dalam, aku mahu bermesra dengan cahaya, cahaya bin matahari. Hairan juga aku, saban hari lahir sahaja cahaya ini, siapa ibunya begitu rajin? Atau siapa bapanya begitu gagah, berfikiran luas, dan takutkan kematian? Atau siapa yang layak dipasangkan dengan matahari, perempuan atau lelaki? Atau memang ia sendiri?

Di sisiku satu cahaya menumpang riba. Lama ia diam sahaja.

Kuelus rambutnya, diam. Kubelai pipinya, tetap diam.
Kusentuh bibirnya, ia berkerdip. Ada cahaya lain dalam matanya.
Aku merasa harus bertanya,

"Setelah perjalanan panjang ini, tidak rindukah kau pada matahari?"

Ia lalu menatapku dalam-dalam.
Aku berkerut tidak faham, tapi aku suka matanya. Bening.

"Ya, aku rindu. Tapi aku sudah menemuimu."

05 April 2015

Rantai dan Helai Hidup.



“Segala puji bagi Allah yang menghidupkan kami setelah mematikan kami dan kepada-Nya kami kembali.”


Aku lahir setiap hari, lalu aku mati setiap hari. Aku hari ini hanyalah rantai dari aku-aku yang telah mati. Lu, lus lalu ga, gal telah lebih dulu dikenali aku-aku yang telah mati. Aku yang hidup hari ini hanya menyampaikan menyambungkan dan harapnya mempersaudarakan aku-aku yang telah mati dengan aku-aku yang bakal hidup. Terlahir aku hari ini terpikul dosa-dosa aku semalam, ternyaman oleh bayu bakti semalam, namun lebih dahsyat terkadang terbeban kenang-kenang amal yang sentiasa tidak mampu aku-aku sepanjang zaman memastikan.

Seluas alam dan sejemput rasa dalam dada ini selalu berbisik, dan kadang berteriak, Tuhan itu ADA. Mengetahui dan merasai Tuhan itu ada adalah sebesar-besar nikmat bagi aku sepanjang zaman. Tuhan selalu tersenyum dan membuka pintu. Tuhan menyulami hidup selalu dengan keindahan. Juga ada luka dan ujian. Tentunya dengan banyak persoalan.  

Persoalan tentang kebenaran dan kebatilan. Betul salah, mana yang menuntut siksa, mana yang menjemput bahagia.
Ramai manusia berjalan atas titian dan menyenangi sempadan. Ramai manusia melangsungkan hidupnya mengelak jawapan.

Namun pasti, tiada siapa ingin melepas kebenaran setelah mencicip lazatnya.


Cuma sebentar lagi, aku hari ini

 tetap akan mati.