27 August 2014

Salam Abdullah

kami pernah sama-sama muda
dan bercinta dengan dunia.


______________________________

Sale dah nak kahwin.
Cis.
Gembira.
Sedih jugak.

Sepanjang lima tahun di Jordan, Sale adalah kawan, sahabat yang...
entah, bes la. 

Semoga selamat semuanya, le.


Kami relakan kau pergi.
haha!


26 August 2014

Surgery



Sori, gambar sudut yang tak menyelerakan. Ni saya selongkar lecture notes lama, untuk cari semula nota Surgery tahun empat.

Tadi siang round dengan Dr Mohd Khammash, mengimbau kenangan round kali pertama masuk alam klinikal. Dr masih stylo dan baik. Tapi 'tak usah kau terangkan ku tahu', all the malignancies are coming!

Jadi, itulah. Saya merangkak semula dalam timbunan kertas, mencari nota Surgery. Rupanya, banyak lagi penemuan pelik (bagi saya). Puisi-puisi dan catatan lama pada muka belakang, pada bucu kertas, yang selalunya tiada kaitan langsung dengan nota, tapi tentu berkaitan langsung dengan apa yang saya rasa. Atau, nyaris-nyaris.





Ok. Yang last ni tipu. Bukan jumpa dalam timbunan, tapi dari 'catatan' dinding.

Moga-moga round Surgery kali ni berjalan lancar. 
Doktor manis-manis, kita pun seronok belajar. Ha


24 August 2014

Padamu Jua

PADAMU JUA
Amir Hamzah



           Habis kikis
           segala cintaku hilang terbang
           pulang kembali aku padamu
           seperti dahulu

           Kaulah kandil kemerlap
           pelita jendela di malam gelap
           melambai pulang perlahan
           sabar, setia selalu.

           Satu kekasihku
           aku manusia
           rindu rasa
           rindu rupa.

           Di mana engkau
           rupa tiada
           suara sayup
           hanya kata merangkai hati

           Engkau cemburu
           engkau ganas
           mangsa aku dalam cakarmu
           bertukar tangkap dengan lepas

           Nanar aku, gila sasar
           sayang berulang padamu jua
           engkau pelik menarik ingin
           serupa dara di balik tirai

           Kasihmu sunyi
           menunggu seorang diri
           lalu waktu - bukan giliranku
           mati hari - bukan kawanku...

           
       ____________________________________________

Rangkap feveret saya,

Engkau cemburu
engkau ganas
mangsa aku dalam cakarmu

bertukar tangkap dengan lepas



Setiap kali baca puisi ini, khususnya rangkap ini, lebih-lebih lagi pada kata 'tangkap-lepas, tangkap-lepas', saya akan teringat baris ayat, dari Ali Imran




(Ingatlah) pada hari (ketika) setiap jiwa mendapatkan (balasan) atas kebajikan yang telah dikerjakan dihadapkan kepadanya, (begitu juga balasan) atas kejahatan yang telah dia kerjakan. Dia berharap sekiranya ada jarak yang jauh antara dia dengan (hari) itu. Dan Allah memperingatkan kamu akan diri (siksa)-Nya. Allah Maha Penyayang terhadap hamba-hamba-Nya. 


The Day every soul will find what it has done of good present [before it] and what it has done of evil, it will wish that between itself and that [evil] was a great distance. And Allah warns you of Himself, and Allah is Kind to [His] servants."


Gila. Macam mana ntah.
Tapi, macam tu lah. 


22 August 2014

Bunga



mengapa cemburu pada masa?
ia juga tak punya selamanya.

18 August 2014

Aku tau lusa exam, tapi...





Cuba bayangkan langit ni sekarang penuh bintang
dan siang tetap terang.

Sebutir
bintang dan pasir merah
segulir
debu dan mata basah.

Teduhlah dari kemungkinan.

12 August 2014

Gaza



Mak haritu minta tulis satu puisi tentang Gaza.
Ada program di sekolah Mak.
Dan sebagai 'pemuisi rasmi' sekolah sejak zaman hong wilaheng, mak diminta menulis satu sajak.
Mak pas pada saya. 
Sebab tak tahu nak beri alasan apa untuk menolak, saya jawab, ya.
Tak fikir panjang pun. 
Lagipun, menghadap nota OnG dan round di Badi'ah ni boleh tahan bosan juga.

Saya lena lepas subuh hari itu. Janji dengan mak nak beri tulisan penuh pagi tu. 
Bangun-bangun matahari sudah tinggi. Kelas sudah assalamualaikum.
Ah, sudah.

Bangun mamai-mamai capai pen dan kertas. 
Tulislah apa yang terlintas.
Orang pun tahu, tulis tanpa penuh rasa ni susah.
Tapi, sebab aku tak mahu tambah mungkir janji, selesaikan juga lah.
Siap saja, bungkus, hantar ke e mail hanis.
Lepas tu telefon mak, cakap dah hantar.

Serah pasrah jela hasilnya.

Hari program.
Cikgu Saba deklamasi/baca sajak ni.
Pertama kali buat beliau.
Mak kata semua orang sayu.
Ramai yang menangis.

Tentulah saya pun tahu bukanlah sebab tulisan saya.
Sebab intonasi cikgu.
Sebab Gaza adalah Gaza.
Sebab kita masih manusia.

Tapi sekurangnya saya rasa senang.
Seolah saya menyumbang sesuatu.
Dari jauh, ada tulisan menyampaikan, menyambung.

Saya memikirkan tulisan-tulisan saya, yang semalam dan akan datang.
Ke mana hala tujunya?

Oh, saya tetap akan memilih untuk menulis memuaskan diri sendiri.
Tapi, rupanya, ada kepuasan lain juga.
Yang akhirnya juga memuaskan diri.

Dan Gaza sendiri.
Sejauhmana Gaza berdiri dalam diri saya, seperti ia berdiri dalam tulisan saya?
Bagimana akan tercapai yang kedua tanpa yang pertama?
Entah, saya tidak tahu.

Ikhlas dan murnikah?
Gelak.
Siapa mampu menentukan itu?

Beberapa perkara betul tidak membentuk kebenaran, orang tahu itu.
Mungkin kerana itu manusia mencipta fantasi.
Mencipta yang 'tidak-betul' agar tidak terbeban dengan kebenaran.
Dengan fantasi manusia mampu berinteraksi dengan sekalian yang salah-salah, 
untuk berkongsi apa yang ia faham tentang kebenaran.

Dan ia tak mahu dihakimi dengan neraca benar.
Ia hanya mahu menyampaikan.







bayang-bayang

Sepertimu malam itu, kata-kata selalu liar. Lisan kita percaya. Mata kita percaya. Dan kita menggeledah ketenangan dalam huru hara, dalam secebis cahaya.

Seperti tak cukup dengan liar yang ada, malam dingin itu kau bicarakan lagi tentang mimpi. Tak, bukan tentang kita. Mimpi tentang itu telah lama berlaku. Kali ini kau tanyakan tentang mimpi-mimpi manusia-manusia yang tersingkir dari dunia. Tersingkir dari diri sendiri. Kedua atau salah satunya.

Kau tanyakan, mana antara mimpi-mimpi itu dapat kita ambil jadikan anak angkat dan bela sampai dewasa? Ah, sudah. Ini boleh jadi sumbangan kita untuk dunia, kan?, kau lanjutkan, seolah menafsir diam aku sebagai tidak faham.

Tapi kau tahu, kau lama tahu, aku tak bakal memberi jawapan. Tapi barangkali, malam itu aku liar juga. Malam liar kita. Dalam samar-samar, kau membaca bayang-bayang dari kata-kata itu,

"Antara kita ada puisi yang ditangguhkan. Ada puisi yang takkan siap. Puisi juga hadir dari mimpi. Kau bukan mimpi. Kau bukan puisi. Tapi, kau tahu, aku senang dengan kau. Mungkin ini masanya, kita memilih satu mimpi."

Sepertimu malam itu, di tanganku kata-kata selalu liar.

___________

Trimas Fadh.
Dah lama tak gila gini.
Ok, tipu. Selalu.
Tapi selalu diam-diam.
Sengeh.