16 November 2014

Illegal Smile, Puente Romano






Hampir 4 tahun,
apa khabar John?

Mimpi telah membawamu ke mana?




14 November 2014

Wadi Hidan

Awal lagi, semua happy full energy.


 Mula sejuk dah. Pura-pura steady.


Dia dah mula. Air dalam demi air dalam.  


 Masa ni tak nak masuk air dah, sejuk sangat.



 Nyawa-nyawa ikan masing-masing.




Banyak gelongsor air. Part camni kitorang suka. 
Cuma lepas tu selalunya kena berenang lagi. Cis.

Cuma lepas tu selalunya kena berenang lagi. Cis.



 Rehat kejap makan epal. Paling legend, orang semua bawak snickers, buah, tapi Amir bawak hotdog ngan meatball. Berebut.




Hai!



lompat sikit.


Tempat hujung.
nobody said it was easy
no one ever said it would be this hard.





Wadi Hidan lagi senang dari Wadi Mukheires...katanya.
Alaa, tak guna pun nanti life jacket ni, semua boleh je berenang...katanya.
3 kilometer je ni, kejap je sampai...katanya.

Geleng gelak.

Awal perjalanan dah terkejut, banyak betul masuk air.
Oklah, memang suka air pun.
Tapi rupanya airnya dalam-dalam.
Hujan deras pulak tu, angin kuat, air tambah dalam, batu licin.
Masa ni, masing-masing rasa nak balik. 
Nak baring-baring dengar lagu atas katil.

Amir Jusnan awal-awal paling steady. Simpanan lemak cukup, yang lain tak keruan dah.
Cukupla buat 5 minit, lepas tu join sekali menggeletar.

Ada dua passage saya kantoi pancit berenang. Ingatkan dah boleh la, rupanya jauhhh dan dalamm.
Kawan-kawan duk gelakkan je, diri sendiri pun gelak sekali.
Kayuh-kayuh takleh gerak dah, terapung tempat sama je. Haha

Sampai hujung semua lega.
Semua sakit-sakit badan.
Semua fikir nak balik rehat.

Balik dengan pengalaman,
jangan underestimate Jordan.
Hah.




end of an era



sobs. 

23 October 2014

-

Sebenarnya

"Bukankah lebih baik kita kekal begini
mengapa kau ingin lebih berani?"

Mungkin kerana kau cantik, dan kau baik.
Mungkin aku kehabisan pilihan dan kau tunggal belum memberi jawapan.
Mungkin kerana aku suka bagaimana senyum lincahmu menghangat ketenangan,
bagaimana pipimu merah diusik rindu, bagaimana marahmu mengundang cemas dadaku.
Mungkin kerana aku tak lagi mahu mencuri pandang bucu matamu,
melihat keindahan terjaga dan merasa bersalah untuk itu. Mungkin kerana
bintang-bintang yang kita namakan malam itu dengan nama yang cuma
kita tahu, terlalu sering meneriakkan kata-kata yang aku sembunyikan darimu.
Mungkin ini balasku setelah diam tika kau tanyakan antara bayu dan hujan,
antara kelip-kelip dan bulan, antara laut dan awan; bahawa aku memilihmu
lebih dari semua pilihan.
Mungkin aku hanya ingin tahu,

"Kita sudahpun begini,
mengapa kau tak ingin lebih berani?"

Morning report Surgery
14 September 2014


17 October 2014

gugus dari surat lama

Bagaimana mungkin air mata tidak mengalir di hadapan maqam Nabi kita itu. Sedang tahu Nabi tahu kita hadir di situ. Malu, terharu, kasih. Hiba sekali saat berpisah meninggalkan bandar Nabi itu. Entah bila dapat bertemu lagi. Akankah Nabi memalingkan wajahnya dari saya atau memandang penuh rindu di padang mahsyar nanti...

Berbicara mengenai sahabat, saya rasa, kita akan serasi dengan mereka yang punya minat dan pemikiran dan yang agak-agak sama dengan kita. Dan pastinya Allah swt yang menyatukan hati-hati kalian, kalau paksinya Allah swt, insyaAllah Allah swt akan menyatukan. 

Tentang sahabat, menemukan seorang pun bagi saya seperti menemukan permata yang amat berharga. Sahabat mungkin memandang dari kejauhan saat kita senang,  namun sahabat takkan melepas membiarkan waktu kita susah. 

Cuma, saya juga terfikir untuk refleksi diri. Tentang pilihan dari 'kebebasan'. Teringat juga berjumpa lelaki sebegini. Dia menegur saya dan kami berbual selepas waktu Asar di Masjidilharam. Dia menyebutkan betapa bahawa di padang mahsyar nanti antara golongan yang mendapat naungan arash Allah ialah mereka yang  bertemu dan berpisah hanya kerana-Nya. Atau sudahkah saya ceritakan? Pelupa amat saya ini.

Tapi, jujurnya ada juga kisah sedih yang saya rasakan di sana. Malam 27, dan Syeikh Sudays membaca doa panjang semasa witir setelah tarawikh. Serasa seolah Masjidilharam basah dengan tangisan. Usai berdoa panjang, jemaah beredar pulang. Bersesak-sesak keluar. Dan saya tergamam mendengar ada yang bergaduh memaki hamun bertolakan semasa keluar. Terhiris hati saya. Tak tahu bagaimana mahu memandang, menafsir apa yang saya lihat itu.

Bintang. Cahaya. Saya pula, kagum dan puzzled dengan cahaya. Sering rasanya mahu memeluk cahaya. Sering memikir-mikir apa bezanya cahaya pagi menyambut hari dan cahaya senja yang membuka pintu untuk malam. Rasanya lain. Asyik. Terfikir jua ke mana perginya 'cahaya semalam' yang telah jutaan tahun menerangi dunia. 'Cahaya esok' yang entah bagaimana tibanya. Juga adakah kita masih sebahagian dari cahaya esok.




II


Benar sekali! X membuatkan saya berfikir perkara yang tidak pernah sama sekali saya fikirkan selama ini. Kemana cahaya 'semalam' pergi? Aduh. Membias ke mana? Atau terus lansung menuju ke tempat lain? Sedangkan kita tahu bahawa cahaya bergerak dengan kelajuan yang amat-amat pantas. Tapi saya pernah dengar, bahawa doa kita jua berjalan lebih pantas lagi menuju ke Arasy (atau ke mana jua, entah saya kurang pasti). SubhanAllah. Maha Suci Allah.

Bagi saya, saya lebih senang dengan rona-rona petang. Ada satu petang (yang lebih hampir ke maghrib), kami ke Kubah Hijau Maqam Nabi untuk menziarahi Habibullah. Satu perasaan yang tidak dapat saya gambar kan, dengan cuaca yang amat dingin, mentari merah yang kelelahan, orang ramai yang berteleku membaca doa dan salam pada baginda, sekali lagi, empangan air mata ini pecah. 

InsyALLAH, insyaAllah baginda akan mengenali kita.



__________________________

Dari draf lama. Entah mana hujung pangkal.

Tahun-tahun telah sudah, tapi aku masih tertanya-tanya pada cahaya.


13 October 2014

Suatu Malam



Perempuan itu bertanya
siapa gerangan di halaman
malam gelap dia seorang.

Jendela dibuka, bayu
memaut lembut keningnya
mengibar cindai
pemberian abang.

Mersik sayup jauh menghilang
derik dahan ranap daunan
halaman kemudian diam
tiada bulan tiada bayang.

Sepanjang malam
perempuan itu memandang
pohon pelam dan buaian
cermin dan masa silam.

23:25
13 Oktober 2014

______________________________

Masalah biasa bila nak exam. Slide abdominal trauma baru muka surat dua dia dah cari pasal. Cis. Sigh. Geleng. Senyum sengih.

"like a wish that's remained concealed,
like a wound that has never healed.."

Tolong doakan ye exam kami Surgery nanti. Adalah dalam seminggu lagi.

Lalalalala.



12 October 2014

tak siap tapi nak simpan sini

Tidak seperti Tanjong Karang
hujan di sini tak kurasakan nyaman.
Atau sebenarnya aku hanya
salah mengukur masa.
Bahawa setiap tanah ada nafasnya
setiap bumi tidak mahu menerima noda
setiap jiwa, bahkan dalam mana-mana kotak kaca.

Siapa yang bakal memberi jawapan
pada yang tidak bertanya
siapa yang akan melunas dendam
pada yang tidak berdosa.

, Amsterdam
Jan 2014