17 October 2014

gugus dari surat lama

Bagaimana mungkin air mata tidak mengalir di hadapan maqam Nabi kita itu. Sedang tahu Nabi tahu kita hadir di situ. Malu, terharu, kasih. Hiba sekali saat berpisah meninggalkan bandar Nabi itu. Entah bila dapat bertemu lagi. Akankah Nabi memalingkan wajahnya dari saya atau memandang penuh rindu di padang mahsyar nanti...

Berbicara mengenai sahabat, saya rasa, kita akan serasi dengan mereka yang punya minat dan pemikiran dan yang agak-agak sama dengan kita. Dan pastinya Allah swt yang menyatukan hati-hati kalian, kalau paksinya Allah swt, insyaAllah Allah swt akan menyatukan. 

Tentang sahabat, menemukan seorang pun bagi saya seperti menemukan permata yang amat berharga. Sahabat mungkin memandang dari kejauhan saat kita senang,  namun sahabat takkan melepas membiarkan waktu kita susah. 

Cuma, saya juga terfikir untuk refleksi diri. Tentang pilihan dari 'kebebasan'. Teringat juga berjumpa lelaki sebegini. Dia menegur saya dan kami berbual selepas waktu Asar di Masjidilharam. Dia menyebutkan betapa bahawa di padang mahsyar nanti antara golongan yang mendapat naungan arash Allah ialah mereka yang  bertemu dan berpisah hanya kerana-Nya. Atau sudahkah saya ceritakan? Pelupa amat saya ini.

Tapi, jujurnya ada juga kisah sedih yang saya rasakan di sana. Malam 27, dan Syeikh Sudays membaca doa panjang semasa witir setelah tarawikh. Serasa seolah Masjidilharam basah dengan tangisan. Usai berdoa panjang, jemaah beredar pulang. Bersesak-sesak keluar. Dan saya tergamam mendengar ada yang bergaduh memaki hamun bertolakan semasa keluar. Terhiris hati saya. Tak tahu bagaimana mahu memandang, menafsir apa yang saya lihat itu.

Bintang. Cahaya. Saya pula, kagum dan puzzled dengan cahaya. Sering rasanya mahu memeluk cahaya. Sering memikir-mikir apa bezanya cahaya pagi menyambut hari dan cahaya senja yang membuka pintu untuk malam. Rasanya lain. Asyik. Terfikir jua ke mana perginya 'cahaya semalam' yang telah jutaan tahun menerangi dunia. 'Cahaya esok' yang entah bagaimana tibanya. Juga adakah kita masih sebahagian dari cahaya esok.




II


Benar sekali! X membuatkan saya berfikir perkara yang tidak pernah sama sekali saya fikirkan selama ini. Kemana cahaya 'semalam' pergi? Aduh. Membias ke mana? Atau terus lansung menuju ke tempat lain? Sedangkan kita tahu bahawa cahaya bergerak dengan kelajuan yang amat-amat pantas. Tapi saya pernah dengar, bahawa doa kita jua berjalan lebih pantas lagi menuju ke Arasy (atau ke mana jua, entah saya kurang pasti). SubhanAllah. Maha Suci Allah.

Bagi saya, saya lebih senang dengan rona-rona petang. Ada satu petang (yang lebih hampir ke maghrib), kami ke Kubah Hijau Maqam Nabi untuk menziarahi Habibullah. Satu perasaan yang tidak dapat saya gambar kan, dengan cuaca yang amat dingin, mentari merah yang kelelahan, orang ramai yang berteleku membaca doa dan salam pada baginda, sekali lagi, empangan air mata ini pecah. 

InsyALLAH, insyaAllah baginda akan mengenali kita.



__________________________

Dari draf lama. Entah mana hujung pangkal.

Tahun-tahun telah sudah, tapi aku masih tertanya-tanya pada cahaya.


13 October 2014

Suatu Malam



Perempuan itu bertanya
siapa gerangan di halaman
malam gelap dia seorang.

Jendela dibuka, bayu
memaut lembut keningnya
mengibar cindai
pemberian abang.

Mersik sayup jauh menghilang
derik dahan ranap daunan
halaman kemudian diam
tiada bulan tiada bayang.

Sepanjang malam
perempuan itu memandang
pohon pelam dan buaian
cermin dan masa silam.

23:25
13 Oktober 2014

______________________________

Masalah biasa bila nak exam. Slide abdominal trauma baru muka surat dua dia dah cari pasal. Cis. Sigh. Geleng. Senyum sengih.

"like a wish that's remained concealed,
like a wound that has never healed.."

Tolong doakan ye exam kami Surgery nanti. Adalah dalam seminggu lagi.

Lalalalala.



12 October 2014

tak siap tapi nak simpan sini

Tidak seperti Tanjong Karang
hujan di sini tak kurasakan nyaman.
Atau sebenarnya aku hanya
salah mengukur masa.
Bahawa setiap tanah ada nafasnya
setiap bumi tidak mahu menerima noda
setiap jiwa, bahkan dalam mana-mana kotak kaca.

Siapa yang bakal memberi jawapan
pada yang tidak bertanya
siapa yang akan melunas dendam
pada yang tidak berdosa.

, Amsterdam
Jan 2014

11 October 2014

senja


just smile your smile
and we'll be fine.

09 October 2014

Lelaki



"Lelaki semua sama."
"Aah, perempuan semua baik-baik."

Haniff Zikri




"Lelaki semua sama.
Yang membezakan, iman."

Khamim Zikri.






Amboi dia. 

Case closed.


07 October 2014

Wadi Mukheires

Alahai si baju merah.

Awal trip, kami diminta memilih antara dua laluan. Kami sepakat memilih yang lebih sukar (kononnya).


Menuruni, melerengi lembah.

Calok; buat comel.

Meet Peter, a humble guy from Norway. Ambil course bahasa Arab di sini. Dalam kepala, "pergh!"

Buat geli.

Abseiling ketiga. Gambak Calok banyak sebab dia rajin pandang kamera. Istilah lain,  err camfriendly?


Dari dulu, gambar lompat-lompat ni memang rutin. Selagi lutut boleh guna, kita gunalah ye dak.

Empat Malizi 09. 


Buat poyo.

Buat poyo II.

Buat poyo III.

Meet Luka, from Berlin.

Dalam trip kali ni, 4 orang rakyat Malaysia, 11 orang dari Jerman, seorang satu Norway dan Belanda, 6 rakyat Jordan. Nasib baik semua kecik-kecik dulu belajar cakap omputih, bolehlah sembang.

Abseiling akhir dan paling best.


_____________________________
I

Wadi berakhir di Laut Mati. Kami semua selamat sampai di hujung senja. 
Alhamdulillah, puas hati dan lega. 

Tukar baju, kemudian kumpul ramai-ramai buat bulatan gembira bercampfire. 
Hazim menyanyi main golek-golek tak tentu arah, yang lain diam, tenaga cuma tinggal 2-3%.
Kami melahap roti dengan hotdog, qosor jamak ta'khir lunch-dinner. 

Bulan terang, hampir penuh. Teringat semasa kami berbelas bermalam di Wadi Zarqa, bulan penuh juga, suasana seram dalam lembah, tapi seolah ada air of invincibility.
 Rasa yang serupa.
Dalam kepala duk main lagu,
" tonight we are young...so let's set the world on fire..we can burn brighter..than the sun.."
( Only so far, the sun is better equipped to face the test of time, I guess. Hah)

II

Masa jalan-jalan dalam lembah tadi, sembang-sembang dengan depa, saya dengan bajet senior, tanyalah respon budak-budak baru sampai Jordan ni, "Camne Jordan setakat ni?"

Terkejut berkali-kali saya bila semua respon positif. Rakyat Jordan in general baik blablabla. 
Wah, memang Amman ngan Irbid ni planet lain ke?
Atau depa belum 'kena'?
Atau 'orang tua' ni memang senang fikir negatif?

Moga kami semua dapat belajar dengan selamat, 
bawa balik Malaysia Jerman Norway nanti nilai-nilai positif dari masyarakat Arab sini.



III

Serius tak sangka Jordan ada tempat best camni.
Tanya kawan-kawan Arab, ramai yang tak tahu tempat ni.  Padahal seumur hidup duduk Jordan.
Kami dah lebih 5 tahun menetap di sini pun baru jumpa.
Hiking mate Germans ni, kurang sebulan sampai Jordan dah merasa. Kebanyakan mereka cuma ambil setahun, ada yang satu semester

Entah. Memanglah pelik nak buat perbandingan, sebab ada banyak faktor lain ( costs, interests, circle of friends, etc..) tapi perkara ni buat saya terfikir.

Berapa banyak yang kita nak buat (dan capai dalam dunia ni)
 bergantung kepada berapa banyak masa kita fikir kita ada.

Dan saya teringat sesi morning report dengan Dr Rami tempoh hari, beliau bercerita tentang pesakit kanser tahap terminal. Samada beritahu atau tidak. Ramai dalam kalangan keluarga akan menegah, dengan alasan mahu pesakit 'pergi dengan lebih aman'.
Tentulah, dari segi medico-legal, memang wajib maklumkan, tapi doktor beritahu selain itu..

 Betapa hampir semua pesakit berubah hidupnya setelah maklum tentang penyakit dan prognosis kanser. Berubah perspektif. How they value things, their awareness of time. Patients are always stronger than their family. They stop whining over 'small' things. They intent to put values in times remaining. Seek forgiveness, bury the hatchet, resolve hatred, make peace with themselves.

They become a better .



IV

Na,
Kata orang, puisi adalah senjata
orang tidak tahu
kau seribu kali lebih berani
dari puisi.







27 September 2014

dinding dan catatan


Kiri atas : Somewhere in Perak. Dalam perjalanan ke rumah Ismi katanya.
Kanan atas : Ke pergunungan Uludag, Istanbul
Kiri tengah : Kad lukisan dari Venice.
Kanan tengah : Kad ucapan dari Mesir
Kiri bawah : Mak, Adik, Aku di Gunung Stong, Kelantan
Kanan bawah : Salinan puisi feveret, Katakan Padaku oleh A Latiff Mohidin.

dan kulat-kulat ternak. haha!