15 April 2014

Undying



Lingwu Chung. Buah hati saya dan adik-adik masa kecik.

Undying (Richie Jen)
Bear open my chest, let my heart burn under the scorching sun
Burn a seal to remember your merits, and never forget
Even if my head's broken and bleeding, I'll protect you to the ends of the earth
This word "love"-- I'm bold enough to use my whole life to repay it

The fierce wind blows, the ocean roars, a sincere person is undying
No matter how big the earth or high the heavens, in my life I'll only reply with "good"
Cry without restraint, laugh without restraint, the pain of joy is undying
This life, this moment, I only request that you know

A world of ice and snow, I pour icy water over my head (without restraint)
Extinguish the longing, the last place I felt a warm embrace
For whom, were you willing to let your heart become a lonely island?
Open your two hands wide, don't rely on floating on the wind from now on

It's easy to be drunk from the wine of parting, men only bleed they don't cry
Finish your cup, then bid farewell without restraint.



11 April 2014

Pakde

Bulan lepas, pakcik saya datang sini. Jordan. Selalunya saya sangat awkward bila nak sembang dengan orang, lagi-lagi orang tua. Pakcik selalu dapat buat saya selesa. Pakcik boleh nampak ruang, dan lagi best, dapat create ruang untuk sembang. Saya suka elemen nasihat dalam cerita dia. Antaranya, yang saya ingat, masa kami baru nak bertolak untuk jalan-jalan ke Jerash,

" Masa kita mula-mula merdeka, masa mula nak mengisi kemerdekaan, banyak post-post penting dalam pentadbiran, yang terlibat dalam penyusunan dasar ini dipegang oleh orang-orang yang bukan ahlinya, tak cukup ilmunya.

Semuanya masih ikut telunjuk British, idea-idea mereka. Orang putih ni masih dianggap sangat superior.

Generasi Anip nanti dah tak macam tu. Semuanya dah qualified. Cukup pengetahuan dah.

Cuma yang Pakde nampak, semua potensi ni boleh habis kalau generai ni bergaduh sesama sendiri. Musuh goyang kaki."


----------------------

Draft tahun lepas ni. Mulanya nak pendam sebab nak tambah lagi, alih-alih tinggal dan lupa. Haha.

10 April 2014

mende ntah


Yang aneh-aneh. Mimpi.

Menarik rotation family med ni. Rasa macam patah balik sekolah menengah.
Pagi pukul 8 ada kelas. Selang dengan rehat. Lepas tu, masuk klinik 'teman' doktor melayan pesakit. Rehat lagi. Sambung petang satu kelas lagi.

Pergi balik jalan kaki hampir 1kilo dari rumah. Oh, aku nak tulis pasal apa sebenarnya tadi?

Sekolah menengah. Haah, sebab 2minggu ni macam berehat. Dalam kelas aku khayal. Balik rumah petang baca novel. Malam pergi 'kelas' teater. Entah, rasa macam carefree. Macam dulu. Macam mimpi.

Tempat kosong yang perlu kita isi. Masa. Hidup kita sendiri.
“Bacalah kitabmu. Cukuplah dirimu sendiri pada hari ini sebagai penghitung atas dirimu.”

It feels like I'm about to pay the price though. 4 hari lagi nak exam, baru bercempera nak mula studi.

Tolong doakan ya selamat semua. =)




16 March 2014

OnG dan tulisan-tulisan tak siap.







Dia dulu janin yang aku kandungkan
dia dulu bayi yang aku susukan
Tidurnya diam tenang, bagiku bagai bintang mengerlip harapan.

Selalu riang dia ke sekolah.
Kadang pulang masam;
bergaduh, diseneni, dan nombor belakang
dalam peperiksaan.
Sekolah, padanya kukatakan
adalah dunia baru
kawan-kawan dan guru
buku-buku dan ilmu,
tanah subur tumbuh peribadimu.

Sebelum jauh, dia mula pandai menulis surat cinta
membalas mesra dan senyum gadis sebaya
sendiri nanti dia akan tahu,
bagaimana mengukur mesra dengan cinta
bagaimana mengukur cinta dengan bahgia.

Seperti selalu, hari berlalu
dan dia tiba-tiba dewasa.

Aku jadi makin tak tahu...

Bagaimana fikirannya?
Bagaimana dia memandang dunia?
Ke mana dituju arah hidupnya?

Sedang bagi seorang ibu,
setiap anak
adalah cita-citanya.



(tak siap. banyak lompong. baris janggal. tak tahu camna nak siapkan. malas fikir. nak exam. tapi nak letak jugak. haha.)
_______________________________________




Kasih ada pada detik kesakitan yang ibu tahan saat melahirkan.
Kasih ada pada tiap kucupan ibu di dahi.
Kasih ada pada tiap doa ibu menghujani hari-hari kita.
Kasih ada setiap ibu bangun melipat pakaian seisi keluarga.
Kasih ada pada roti yang terkadang hangit ibu sediakan buat sarapan.
Kasih ada pada tiap pandangan saat ibu melepaskan di lapangan terbang.

Kasih ada pada tiap butir air mata harapan
'anak, moga langkahmu akan tenang. kalaulah diizinkan Tuhan, sampai ke kuburpun ibu mahu mendoakan!'

Si anak yang selalu tidak tahu, betapa beruntungnya dia!



__________________________

Rabu ni exam OnG.
Duhai, kenapalah kena belajar banyak-banyak pasal perempuan ni. Penat.

Jumpa ni dalam buku OSCE,

"Perempuan mengenal musim
hijau tunas dan daun kering
seperti mengenal dirinya.
Bahawa setelah malam layu dan
subuh terjaga; dari kuntum
dialah perempuan
memekarkan bunga."

Teringat belajar dengan Nidzam hari-hari sipi nak SPM, nak ingat istilah punya pasal,
"endometrium! menulis be ribu-ribu perkata an. endometrium!"
________________________


What's left of all those women after all those estrogen?
Entah, aku terfikir ni bila jalan-jalan di Syarik Jamiah.
Teringat, lagi-lagi musim panas bakal menjelang.
Makhluk-makhluk seksi berjalan terhuyung-hayang (penuh berlenggang maksudnya),
dan lelaki-lelaki meluangkan masa menatap timbunan estrogen.
Ramai-ramai. Macam pesta. Ya, Arablah. Kitalah. Akulah.

Sigh.

Tentulah, aku masih yakin
harga perempuan jauh lebih mahal dari itu,
harga lelaki harus lebih mahal dari itu.

_________________________

Okeh, tata. Kali ni menulis memang untuk berehat.

Tolong doakan Exam OnG kami kali ni ya!
Berkat apa yang kami belajar.
Semoga lahir anak-anak yang sihat, ibu-ibu yang terus sihat.





12 March 2014

Untuk W






Tiada yang istimewa dengan bulan malam ini
cuma semerbak cahaya sedang manusia lena
cuma gemersik bayang tika terang digeser awan
cuma jauh rajuk bintang, sunyi diam dari pandangan.

Ombak hanya mahu bertenang, surut dan pulang
langkahnya lenggang, pada pantai ia berpesan,
       "tiada yang istimewa dengan bulan malam ini.
        harus saja kau lupakan, saat esok aku datang."

Bulan tidak mendebur kata.
pada baginya, nyata segala dari cahaya.


Irbid-Tanjong Karang


----------------------------

Gambar takde kaitan. Tapi suka gambar tu.
Info tambahan; semasa bulan penuh, laut dan ombaknya akan lebih garang bila pasang, lebih lurut waktu surut.

26 February 2014

sri aman

Senja dan Kata-kata Biasa

Awan membentuk berat-memberat
batik langit larat-melarat
dalam hati berakar berurat
alamat kerat sudah tersurat.

Siapa bertanya siapa meminta
siapa menduga siapa meronta.

Teja menjadi teja
setelah senja muram cahaya
raja menjadi raja
setelah rakyat memadam murka
perkara menjadi perkara
setelah tiada dendam terima.

Yang binasa biar binasa
yang tumbuh biar melata.


Sri Aman,
September 2013


----------------------------

Sri Aman ni kata Pakde Marais, asal namanya Simanggang.
Diberi nama baru sebab kat sinilah komunis menyerah kalah.

Penat saya google nak cari kesahihan, nak tahu tarikh tepat, dan kronologi peristiwa, tak bertemu sudahnya.

Selam punya selam, jumpa kata-kata,
"Menang tulis sejarah, kalah tulis puisi."

Haha dalam hati.

Selalunya dalam satu puisi, akan ada satu frasa atau rangkai kata yang dirasakan istimewa buat penulis. Dan selalu juga, seluruh puisi terbit awalnya daripada kata-kata tersebut. Untuk yang ini, saya pada mulanya menemui kata 'batik langit', semasa melalui lebuh raya dalam perjalanan ke Kuching.

Sebelah kiri banjaran gunung, dan awan bersemayam di atasnya, batasnya jelas diukir cahaya. Hampir sepanjang jalan, sepanjang petang. Seumur hidup itulah awan paling cantik.

Seumur hidup itulah, tuan.

22 February 2014

Jalan Lurus

           Dalam kembara Eropah yang lepas, kami paling lama menetap di Amsterdam, ibu negara Belanda. Empat malam empat hari kalau tidak silap. Amsterdam, kota yang likat. Selama berabad-abad samudra menghantarnya kepada dunia, dan kami hadir hanya sebagai tetamu.

Malam pertama di sana, hujan. Luqman (dengan comelnya) terpaksa membeli baju hujan 2 euro.
Kami jalan-jalan di jalan yang terkenal itulah. Emosi berbaur. Emosi paling berbaur.

Haha. Dah tak tau nak tulis apa, tapi macam tu lah.


________________________________________



Jalan Lurus

Ke penjuru mana lagi kau harus sembunyi?
kabut dengan dusta adalah dirimu, bukan dunia
seru sebalik bayu memanggil namamu, lunaskan!
kata-kata adalah topeng dan wajahmu, lunaskan!

Di atas bulan sedang separuh penuh
mengapa tak relakan saja jiwamu lepas
meneguk cahaya puas-puas. Tak luakpun dunia
menanggung derhaka itu, tak luakpun jiwamu
memohon ampun yang baru.

Sudah. Jalan dan terus jalan.
Nanti kita sama-sama lihat hasilnya
di hujung dunia. Nanti kita sama-sama lihat,
siapa Tuhan sebenarnya.
Dunia memang tempat mencari jalan
mencintai-Nya sebelumnya.

Sudah. Jalan dan terus jalan.
Tuhan tidak zalim.
Tuhan tidak pernah zalim.
Tinggal kita untuk meminta.

_________________________________