30 September 2013

ENT

Assalamualaikum semua.

Cuti di Tanah Melayu dan Bumi Kenyalang baru-baru ini sangat best. Rasa nak tulis entri khusus tapi tak menyempat lah pulak. Cuti, cuti, cuti selama 6 minggu, kemudian pulang ke sini. Antara kelebihan kembali berurusan di tanah Arab ialah membuatkan kita sedar betapa bagusnya rakyat Malaysia. hah

Apa-apapun alhamdulillah semuanya baik. Minggu ini rotation Ear, Nose, and Throat (ENT). Terkial jugalah kena belajar semula selepas memaknakan cuti dengan rehat. Nasib baik bukan rotation major.

Singgah di sini, saya pun tak mahu kalian pulang dengan tangan kosong, jadi saya panjangkan sedikit dari tulisan Ibnu Khaldun dalam Mukaddimah, terjemahan Pustaka Al-Kautsar;

"..Sementara kerajaan dan kekuasaan merupakan pasar dunia. Kepadanyalah ilmu-ilmu dan keahlian didatangkan, di dalamnya hikmah-hikmah yang hilang dicari, dan kepadanyalah kenderaan-kenderaan riwayat dan berita dikendalikan. Sesuatu yang laku di sana tentu laku di semua tempat.

Jika kerajaan menjauhkan diri dari sikap sewenang-wenang, kezaliman, kebodohan, sifat-sifat yang hina, dan menempuh jalan yang lurus, maka yang laku adalah emas yang murni dan perak yang bersih. Namun jika kerajaan bertindak secara pragmatis, berpihak kepada orang-orang yang dengki dan menjalinkan kerjasama dengan makelar-makelar kebatilan dan kesesatan, maka yang laku adalah barang yang buruk dan palsu."

Di zaman kita ini, mungkinlah fungsi kerajaan 'mengawal' pendidikan dan ilmu tidak seberat yang tergambar di atas. Sudah ada NGO-NGO. Dan yang terlihat lebih besar, ada internet. Orang (nampak secara zahirnya, sekurangnya) boleh lebih memilih.

Tapi cuba kita lihat dari sudut lain sedikit. Bagaimana kalau 'kerajaan' ini adalah kerajaan diri sendiri. Beraja hati dimenterikan fikiran. ....kepadanyalah ilmu-ilmu dan keahlian didatangkan, terhasilkah agaknya pada kita emas yang murni dan perak yang bersih?

Renung-renungkan, sama-sama kita fikirkan. =)

2 comments:

Syazwan Adzhar said...

Kalau balik US, terasa errrrr.....


senang cerita berlawananlah dengan apa yang kau rasa.

tepianmuara said...

haha!

well, which means u'll suffer more here.

syukur Malaysia masih ada Ketua Audit Negara yang berani. ayukur JPA sudi taja kita.

eh?