13 April 2015

Follow Up DM

Pagi ini aku menatap matahari, sekilas sahaja. Aku tahu tak mampu menentangnya. Aku tak pakai cermin mata hitam.

Jendela kubiar terbuka, biarlah matahari menghantar anak-anaknya ramai-ramai ke dalam, aku mahu bermesra dengan cahaya, cahaya bin matahari. Hairan juga aku, saban hari lahir sahaja cahaya ini, siapa ibunya begitu rajin? Atau siapa bapanya begitu gagah, berfikiran luas, dan takutkan kematian? Atau siapa yang layak dipasangkan dengan matahari, perempuan atau lelaki? Atau memang ia sendiri?

Di sisiku satu cahaya menumpang riba. Lama ia diam sahaja.

Kuelus rambutnya, diam. Kubelai pipinya, tetap diam.
Kusentuh bibirnya, ia berkerdip. Ada cahaya lain dalam matanya.
Aku merasa harus bertanya,

"Setelah perjalanan panjang ini, tidak rindukah kau pada matahari?"

Ia lalu menatapku dalam-dalam.
Aku berkerut tidak faham, tapi aku suka matanya. Bening.

"Ya, aku rindu. Tapi aku sudah menemuimu."

8 comments:

Anonymous said...

i've found u..but i still miss u..haha..an awesome monday (:

zikri said...

Ah sudah. Mendeee kau ni. Haha

Selamat sembuh weh.

zikri said...
This comment has been removed by the author.
Shafiq Said said...

amboui

zikri said...

Amboui
Amboui
Amboui
Amboui
Amboui

zikri said...

Amboui
Amboui
Amboui
Amboui
Amboui

Hamidahamdan said...

teruskan menulis, i like to read ur blog. dah jadi dokter nanti jangan berhenti menulis.

tepianmuara said...

> Hamidah

Baik-baik. Saya cuba, saya cuba.
Terima kasih untuk semangat.