04 October 2009

Menjejak ashabulkahfi

Hm, hari baru yang menzahirkan berakhirnya seminggu penantian. Seperti dijanjikan, pada pagi Jumaat yang tenang dan nyaman, kami memulakan perjalanan meninjau khazanah berharga Bumi Jordan.


Seramai 5 orang diketuai Abang Munir, sebagai driver marangkap tourist guide, Rizkun, Hilmi, dan Syahir dan saya menyertai kembara kali ini.


Sengaja memilih hari ini, cuti pertama hujung minggu, kerana, menurut senior kebiasaannya warga Jordan berehat bersama keluarga di rumah. Mungkin ada benarnya, jalan raya lengang dan Amman lebih ‘aman’.


Destinasi pertama kami, Gua Ashabul Kahfi, Abu Alandah, Amman.


Teruja.


Sudah tentu, menziarahi tempat sejarah akan memperlihatkan kita monumen-monumen, serpihan batu-batan, penemuan arkeologi dan segala tinggalan silam. Namun, yang lebih wajar untuk diperhatikan ialah kisah di sebalik tempat itu. Kisah yang memberi nilai dan membentuk fikrah.



MASA

Pendapat yang masyhur menyebut ia terjadi sewaktu Maharaja Rum Dakyanus atau pada tahun 249-251 Masihi. Dakyanus dikenali sebagai raja yang amat zalim. Semasa zaman Theodicius II pemuda-pemuda tersebut dikatakan bangkit dari lena panjang mereka.

LOKASI


Sebenarnya, banyak pendapat telah diutarakan tentang lokasi sebenar gua Ashabul Kahfi; 4 di Turki (Mardin, Tarsus, Ephesus, Kahramanmaras,), 1 di Syria (Jabal Qassiyun) dan 1 di sini Jordan (Abu Alandah).


1 Firman Allah di dalam Surah Kahfi ayat 17-

“Dan Engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri…"


Dikatakan ciri ini tidak terdapat pada lokasi-lokasi yang lain. Di sini terdapat sebuah lubang atas gua yang membolehkan cahaya matahari masuk ketika ia terbit. Sewaktu terbenam, cahaya matahari masuk melalui pintu gua.


Pintu gua yang dimaksudkan

2. Firman Allah di dalam Surah Kahfi ayat 21

“ Setelah itu maka (sebahagian dari) mereka berkata: "Dirikanlah sebuah bangunan di sisi gua mereka, Allah jualah Yang mengetahui akan hal ehwal mereka". Orang-orang Yang berkuasa atas urusan mereka (pihak raja) pula berkata: "Sebenarnya Kami hendak membina sebuah Masjid di sisi gua mereka".


Di atas Gua Ashabul Kahfi di Abu Alandah terdapat rumah ibadat nasrani yang dibina ketika zaman tersebut. Ia dijadikan sebuah masjid ketika zaman pemerintahan Islam.

Mihrab di atas gua sebagai buktinya wujud rumat ibadat.



KISAH DAN IBRAH


Saat pemikiran pucuk kita diserbu pelbagai input hasil pembacaan, pengamatan, dan pengalaman yang akan mencorak peribadi, kita memerlukan panduan dan bimbingan agar 'output'nya nanti tidak terlalu mundur atau ‘terlebih pandai’.


Dan tiada panduan dan bimbingan yang lebih baik dari tarbiyah Allah dalam Al Quran.

Di dalam Al-Quran ada disebutkan kisah mengenai Ashabul Kahfi pada ayat 10 hingga 26 dalam Surah Al-Kahfi.

Firman Allah dalam Al-Quran:

§ "(Ingatlah) tatkala pemuda-pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan kami berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini)".


§ "Lalu Kami tidurkan mereka dengan nyenyaknya dalam gua itu, bertahun-tahun, yang banyak bilangannya".


§ "Kemudian Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), untuk Kami menguji; siapakah dari dua golongan di antara mereka yang lebih tepat kiraannya, tentang lamanya mereka hidup (dalam gua itu)".


§ "Kami ceritakan kepadamu (Wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada tuhan mereka, dan Kami tambahi mereka dengan hidayah dan petunjuk".


§ "Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: "Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi; kami sekali-kali tidak menyeru tuhan selain Dia, sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran".


§ "(Mereka berkata pula sesama sendiri): "Kaum kita itu, menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah; sepatutnya mereka mengemukakan keterangan yang nyata yang membuktikan ketuhanan makhluk-makhluk yang mereka sembah itu?(Tetapi mereka tidak dapat berbuat demikian); Maka tidak ada yang lebih zalim dari orang-orang yang berdusta terhadap Allah.


§ "Dan oleh kerana kamu telah mengasingkan diri dari mereka dan dari apa yang mereka sembah yang lain dari Allah, maka pergilah kamu berlindung di gua itu, supaya Tuhan kamu melimpahkan dari RahmatNya kepada kamu, dan menyediakan kemudahan-kemudahan untuk (menjayakan) urusan kamu dengan memberikan bantuan yang berguna".


§ "Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dialah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya".


§ "Dan engkau sangka mereka sedar, padahal mereka tidur; dan Kami balik-balikkan mereka dalam tidurnya ke sebelah kanan dan ke sebelah kiri (supaya badan mereka tidak dimakan tanah); sedang anjing mereka menghulurkan dua kaki depannya dekat pintu gua; jika engkau melihat mereka, tentulah engkau akan berpaling melarikan diri dari mereka, dan tentulah engkau akan merasa sepenuh-penuh gerun takut kepada mereka".


§ "Dan demikian pula Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya) supaya mereka bertanya-tanyaan sesama sendiri. Salah seorang di antaranya bertanya: "Berapa lama kamu tidur?" (Sebahagian dari) mereka menjawab: "Kita telah tidur selama sehari atau sebahagian dari sehari". (Sebahagian lagi dari) mereka berkata: "Tuhan kamu lebih mengetahui tentang lamanya kamu tidur; sekarang utuslah salah seorang dari kamu, membawa wang perak kamu ini ke bandar; kemudian biarlah dia memilih mana-mana jenis makanan yang lebih baik lagi halal (yang dijual di situ); kemudian hendaklah ia membawa untuk kamu sedikit habuan daripadanya; dan hendaklah ia berlemah-lembut dengan bersungguh-sungguh (semasa di bandar); dan janganlah dia melakukan sesuatu yang menyebabkan sesiapapun menyedari akan hal kamu.

§ "Sesungguhnya, kalaulah mereka mengetahui hal kamu, tentulah mereka akan merejam dan membunuh kamu, atau mereka akan mengembalikan kamu kepada agama mereka (secara paksa); dan jika berlaku demikian, kamu tidak sesekali akan berjaya selama-lamanya"


§ “Dan demikian Kami dedahkan hal mereka kepada orang ramai supaya oang-orang itu mengetahui bahawa janji Allah menghidupkan semula orang mati adalah benar, dan bahawa hari kiamat itu tidak ada sebarang syak padanya;pendedahan itu berlaku semasa orang-orang itu berbantah sesama sendiri mengenai perkara hidupnya semula orang mati. Setelah itu maka (sebahagian dari) mereka berkata: “Dirikanlah sebuah bangunan di sisi gua mereka, Allah jualah yang mengetahui akan hal ehwal mereka”. Orang-orang yang berkuasa atas urusan mereka (pihak raja) pula berkata: “Sebenarnya kami hendak membina sebuah masjid (tempat ibadah) di sisi gua mereka”.


§ “(Sebahagian dari) mereka akan berkata: “Bilangan Ashabul Kahfi itu tiga orang, yang keempatnya ialah anjing mereka”; dan setengahnya pula berkata bilangan mereka lima orang, yang keenamnya ialah anjing mereka”, secara meraba-raba dalam gelap akan sesuatu yang tidak diketahui; dan setengahnya yang lain berkata: “Bilangan mereka tujuh orang dan kelapannya ialah anjing mereka”. “Katakanlah (wahai Muhammad): “Tuhanku lebih mengetahui akan bilangan mereka, tiada yang mengetahui bilangannya melainkan sedikit”. Oleh itu janganlah engkau berbahas dengan sesiapapun mengenai mereka melainkan dengan bahasan (secara sederhana) yang nyata (keterangannya di dalam al-Quran), dan janganlah engkau meminta penjelasan mengenai hal mereka kepada seseorang pun dari golongan (yang membincangkannya)”.


§ “Dan janganlah engkau berkata mengenai sesuatu (yang hendak dikerjakan): “Bahawa aku akan lakukan yang demikian itu, kemudian nanti”.


§ “Melainkan (hendaklah disertakan dengan berkata): “InsyaAllah”. Dan ingatlah serta sebutlah akan Tuhanmu jika engkau lupa; dan katakanlah: “Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan petunjuk yang lebih dekat dan lebih terang dari ini”.


§ “Dan mereka telah tinggal tidur dalam gua mereka :tiga ratus tahun(dengan kiraan ahli kitab) dan sembilan lagi (dengan kiraan kamu)”.


§ “Katakanlah (wahai Muhammad): “Allah jua yang mengetahui tentang masa mereka tidur; bagiNya-lah tertentu ilmu pengetahuan segala rahsia langit dan bumi; terang sungguh penglihatanNya dan jelas sungguh pendengaranNya (terhadap segala-galanya)! Tidak ada bagi penduduk langit dan bumi pengurus selain daripadaNya) dan ia tidak menjadikan sesiapapun masuk campur dalam hukumNya”.


Beberapa perkara yang boleh kita perhatikan.

1. Antara bukti kebesaran Allah, Tuhan Semesta Alam. Pemuda Kahfi, ditidurkan selama 309 tahun untuk menyelamatkan mereka dari segala fitnah dan mehnah.Segalanya mudah bagi Allah.

2. Sesiapa sahaja yang memohon perlindungan Allah, Dia akan melindunginya, memberinya hidayah serta menjadikannya asbab hidayah kepada orang lain.

3. Di dalam surah ini, turut diceritakan kisah Nabi Musa,dan kisah Zulkarnain, namun surah ini dinamakan Surah Al Kahfi. Mungkin ini menunjukkan betapa pemuda yang beriman dan berjaya menghadapi ‘klimaks’ pertembungan emosi,cacamerba fikiran, sangat berharga dalam memperjuangkan agama Allah. Wallahualam.

4. Keteguhan iman para pemuda ini yang sanggup berdepan raja yang zalim. Kita pada hari ini mungkin tidak berdepan ujian sedahsyat ini, namun ujian yang datang kepada kita lebih banyak berbentuk ‘kesenangan yang melalaikan’. Keteguhan yang boleh kita contohi.

5. Dalam Bible,bilangan ashabul kahfi ini disebut sebanyak 7 orang. Namun Al Quran tidak memberikan jumlah yang khusus. Perkara ini tidak seharusnya dijadikan perselisihan sepertimana kita tidak seharusnya berselisih atas perkara yang samar-samar. Lebih-lebih lagi jika ia berbaur nafsu dan mempunyai kepentingan peribadi.




FOTO

Sebelum memasuki gua, Abang Munir memberikan sedikit taklimat.



Tulang yang tidak diketahui pemiliknya.


Muzium kecil di dalam gua. Diletakkan di sini serpihan tembikar, rantai,
dan tinggalan pohon zaitun berusia ratusan tahun.


Seakan batu bersurat. Tidak tahu sejarahnya.


Para pelawat yang datang melawat gua bersejarah ini.


Sebelah kanan gua jika dilihat dari pintu masuk.
Terdapat lambang bucu lapan yang menjadi simbol Rom


Sebelah kiri gua jika dilihat dari pintu masuk.



Dari kiri; Hilmi, Rizqon, Abang Munir, dan Syahir di bahagian dalam gua.

Bahagian melekuk yang terdapat pada bahagian kiri dan kanan gua.
Muat untuk seorang yng bertubuh kecil untuk masuk.



, Binaan pada pintu gua. Corak binaan zaman Rom kalau tidak salah saya.



Bergambar kenangan di bahagian mihrab



Pandangan kawasan gua dari hadapan. Kawasan berpagar hitam dikatakan Makam Ashabul Kahfi



Pintu masuk gua. Dari kiri; Hilmi, Abang Munir, Rizqon, dan Syahir.

Pandangan dari atas gua.






6 comments:

aeisyulillah said...

kenapa serba hitam dalam cuaca panas begitu..

btw, nice post...=)

Kina said...

hitam nmpak kms k0t wan..
slpas ini tnjuk mknn2 j0rdan plak..
ade 'pizza hut' x??
hik3..^_^

tepianmuara said...

pns mmg pns wan...
tp ak rse cam lg nyaman,dkat musim sjuk an
cuace kering, peluh almost xde...

tepianmuara said...

mknan?
pizza hut,kfc, mcd,brger king sume ad..
tp mahal
msk sendiri ag puas ht..
he

mujahidah said...

serba hitam...
berkaca mata..

fuh..
berubah sudah dye..

salam ukhwah..

tepianmuara said...

serba hitam?
sbb xpns sgt, sbb tu je bju lengan pnjg y ad..ha

berkaca mata?
da lme kne pakai,tp x suke pakai
nga cbe ubah 'mentaliti tu'...