28 September 2009

3 Variables

Ini sesungguhnya peringatan buat diriku yang fakir...

Agak-agak mengapa kita melakukan perkara-perkara yang kita sendiri tahu membuah dosa?
Perkara salah yang hanya mengeruh peribadi? Maksiat yang terlaknat? Menambah hijab dari pandangan redha Ilahi?

Just name it..kita tahu salah kita..sedar...kita cuba mengubah, namun, bila 'ia' menyerang, tembok penghadang yang kita bina runtuh..berkali-kali..benar, bumi mana yang tidak ditimpa hujan, kita manusia biasa yang tidak mungkin sepi dari kesalahan. Tapi kita juga turut tahu, sebarang usaha menjustifikasi kesalahan, hanya sia-sia mengenangkan kita berstatus HAMBA Maha Pencipta.

Secara mudah, kita dapat senaraikan 3 'pemboleh ubah' yang menyebabkan kita 'buat jahat', 'berkeinginan buat jahat', 'tidak puas-puas buat jahat'...

1.DUNIA

Ya, di sini. Dengan segala perhiasan dunia menjadi ujian buat kita. Samada melahir syukur atau tersungkur kufur. Kita dikurniakan pelbagai nikmat ; akal, anggota yang lengkap untuk menjalankan pelbagai fungsi hidup, aneka makanan dan minuman, dan pelbagai nikmat tak terhitungkan. Dijadikan cantik pada mata kita segala bahan hiasan emas intan, wanita-wanita, handset-handset, laptop-laptop, game-game, rumah-rumah, duit berbukit, kereta-kereta, baju-baju berjenama,....dan sebagainya.

Tanpa sedar, kita lupa, untuk apa kita di sini. Usaha untuk dunia menjadi prioriti. Akhirat sebagai tempelan atau kosmetik semata. Ibadat menjadi adat. Kesedaran spiritual hanya pada ritual. Sibuk kita mencongak masa depan dunia, merancang, membuat persiapan dengan melupakan untung nasib 'di sana'. Kita lupa bahawa sebentar kita di sini menentukan bagaimana kita SELAMANYA di sana.

Masa berlalu. Sebagaimana Ramadhan bertamu sebelum ini, begitulah kita menjadi tetamu Dunia. Setelah sampai masa, Ramadhan meninggalkan kita. Setelah sampai masa, kita tinggalkan Dunia.

Mari kita renung ayat ini, peringatan dari Pencipta kita,

"Sesungguhnya orang yang tidak mengharapkan (tidak percaya akan) pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia dan tenteram dengannya, dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat kami, mereka itu tempatnya di neraka, kerana apa yang mereka lakukan."
(Surah Yunus, ayat 7-8)




Tuhan kita membuat perbandingan kehidupan dunia dan akhirat, selepas Dia menceritakan kisah pemilik 'jannah dunia' (kebun) yang angkuh dengan sahabatnya yang beriman..

" Dan buatkanlah untuk mereka (manusia ), perumpamaan kehidupan dunia ini, ibarat air (hujan) yang kami turunkan dari langit, sehingga menyuburkan tumbuh-tumbuhan di bumi, kemudian (tumbuh-tumbuhan) itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."

(Surah Al Kahfi, ayat 45)

Cari jawapan dalam hati , apa kita cari dalam hidup ini?



2.NAFSU

Orang kata, nafsu ini sifatnya merengek-rengek.

"Hm, rase nak main 1 match lagi r..."
"Ala, boleh sumbat lagi sepinggan ni"
" Ish, penat tak hilang lagi ni...baring 5 minit lagi r.."

Mendesak sikit-sikit.
Kadang-kadang makin kuat bila ditahan.
Hingga lepas bebas tanpa kawalan.

Nafsu memang wujud dalam diri. Kita perlukan nafsu. Kita makan, minum, tidur, bermain. Kecil ia menjadi kawan, bila terlalu besar ia meletakkan kita di bawah kawalan.

Allah menyebut dalam Surah Al-Jaatsiyah, ayat 23,

"Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat degan sepengetahuanNya, dan Allah telah mengunci pendengaran dan hatinya, serta meletakkan tutup atas penglihatannya. Maka siapakah yang mampu memberikan petunjuk setelah Allah (membiarkannya sesat) ?Mengapa kamu tidak mengambil pelajaran? "

Bagaimana menjadikan hawa nafsu sebagai tuhan?
Bukankah kita tetap menunaikan solat 5 waktu sehari semalam, berpuasa bulan Ramadhan, tidakkah kita telah menjadikan Allah sebagai Tuhan?
Ustaz-ustaz kita memberi misal, tatkala seseorang berdepan 2 pilihan, dan dia memilih tuntutan nafsunya sedangkan ia tahu ia mengundang kemurkaan Allah, saat itu dia seolah memilih Tuhan yang lain. Menjadikan nafsu sebagai Tuhan. Tunduk melutut menurut kehendaknya, dengan mengingkari kehendak Allah, Tuhan Semesta Alam.


Aduh...


3.SYAITAN

Orang pun sebut, syaitan ini sifatnya berbisik.
Memujuk rayu. Dia tak kenal erti putus asa.
Gagal hari ini, esok masih ada.
Gagal sepanjang hayat kita, dia masih mencuba saat nyawa berada di hujung,
Si fulan berjaya buat amalan, usahakan agar dia riya' pula.
Dia tidak riya', usahakan agar dia ujub pula.

"Ala, tambahlah 1 match lagi,bukan lama sangat pun, assignment boleh siapkan malam ni"
" Bukan selalu pun kau dapat kenyang-kenyang camni. Rezeki jangan dilepaskan"
"Banyak kerja kau dah buat tadi. Bagilah badan rehat 5 minit lagi. Waktu Zohor belum lepas lagi."

Da berbisik ke dada manusia. Menyusup ke dalam hati. Bermukim dalam diri yang lalai lupakan Tuhan. Merajai hati yang merajai diri.

Akhirat nanti, dia berlepas diri. Orang ini sukarela mengikutku ke neraka, aku tidak memaksa.
Allah berulang kali mengingatkan dalam Al Quran, betapa Syaitan mahukan kesesatan bagi cucu cicit Adam.

Banyak ayat-ayat senada menyebutkan Syaitan sebagai musuh manusia. Antaranya, Surah Al Baqarah, ayat 168,

".......janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sungguh, syaitan itu musuh yang nyata bagimu"


REGU

3 variables ini bergabung menjerat kita melakukan kejahatan. Dunia, nafsu, dan syaitan menjadi ujian.

Ramadhan lepas, Allah memberi kita lebih ruang dan peluang mendidik diri dengan ketiadaan syaitan yang dirantai. Lalu, berlumba kita melipatgandakan amalan. Cerdik pandai menyebut antara tanda sesuatu amalan itu diterima ialah ia disusuli amalan kebaikan yang lain. Lantaran itu, mungkin kita sudah dapat meneka bagaimana 'tahap' amalan masing-masing setelah melalui 10 hari Syawal ini, dan mungkin kita sudah dapat melihat sejauhmana hadirnya variable ke-3 itu mempengaruhi suasana, dan bagaimana produk hasil tarbiyah Ramadhan yang lepas.


HMM....

Lalu, bagaimana mahu bertahan?

Teringat saya ucapan Abang Sahel,dengan riak tenang hari sudah (lebih kurang r...),
"Kekuatan yang paling utama yang kita harus bina ialah kekuatan iman."

Lafaz yang menuntut pengorbanan untuk dilaksanakan.

Itu jawapannya.

3 comments:

aeisyulillah said...

ala, sambungan lak.. huu..

masukkan kebesaran Allah dalam hati, dunia akan hdir dgn pnuh kehinaan..

huu, walau kita tau tujuan tuh tepat, tapi kita jarang mampu untuk mnepati tujuan tuh...

tepianmuara said...

yup...
Allah..
bantulah kami..

Anonymous said...

Last nights, we were having a discussion and arrived to a conclusion:

If we do not over come the first level of jihad, which is jihad nafsi (if we are not mistaken), then it could be very difficult to overcome the other levels of jihad.

However, this jihad is very difficult due to the variables you've mentioned above. If Allah swt doesn't possess traits like The Most Gracious, The Most Merciful and The Most Forgiving, I have no hope in attaining the heaven.

Like this kind of writing. Keep on posting.