01 January 2010

Pesan Mbah

Salam.

Baru-baru ini, saya skype dengan family.
Kebetulan mak terjaga pula malam itu.
Sembang-sembang.
Tiba-tiba mak teringat kaset mbah hoyot (moyang).
Mak mencari. Semangat. Saya teruja.
Alhamdulillah, jumpa.

Sedikit sejarah mbah hoyot.
Lahir di tanah Jawa.
Berhijrah ke Malaya pada usia belasan tahun.
Melalui dua perkahwinan.
Dikurniakan lima orang anak.

Mbah hoyot meninggalkan kami selepas bertahun terlantar.
Sakit tua.
Panjang umurnya.
Ya, dan tentunya sepanjang jalan hidup itu disulami suka duka.
Lautan garam pengalaman.

Rakaman yang saya akan coretkan ini dibuat sebelum mbah jatuh sakit.
Usianya ketika itu mencecah seabad.

Kami minta mbah menyanyi. Wah, seronok mbah.
Malu-malu juga.
Kami cucu-cucu mendesak.
Achilles heel...mbah mengalah.

Mula...

1. Anak Lanang.

Aku duwe anak lanang yo meng loro.
Hu alah...
Dolananmu ayola manok-manok manuro.
Hu alah...
Mencoanmu kayu agung dan kayu gerto.
Hu alah...
Ben ombenanmu laut biru, telogok iman

Glosari
Duwe           : punya
Lanang         : lelaki
Loro             :dua
Dolananmu    : mainanmu (pada konteks)
ayola           : ialah
Manok          :burung
Mencoan      : hinggapan
Ben             : biar
Ombenanmu  : minumanmu
Telogok        : telaga

Ada banyak simbol yang mahu ditonjolkan sebenarnya.
manok manuro, kayu agung, kayu gerto, laut biru, telaga iman...
Tentu setiap satu membawa dimensi makna yang lebih luas.
Saya pun tidak memahaminya secara mendalam.

Namun, intipatinya, lagu ini berupa semacam satu keluhan dari satu kerisauan. Atau, kita boleh melihatnya sebagai satu harapan. Dalam masyarakat Jawa dahulu, ( dan hampir kebanyakan masyarakat seluruh dunia sebenarnya), anak lelaki dianggap pengubah nasib keluarga. Merekalah yang akan diutamakan pembelajarannya. Diatur gerak langkahnya. Untuk mendapat pekerjaan yang baik. Membantu meringankan beban keluarga.

Anak gadis pula kahwin awal. Ibu bapa rata-rata sudah merasa berjaya jika berjaya mengahwinkan anak gadisnya dengan pemuda yang 'mampu memberi makan dan kebahagiaan'.

Dan secara umumnya, lelaki adalah pemimpin. Pemimpin hanya mampu memimpin dengan akal budi yang dipandu iman.


2. Semiriti.

Semiriti annarek ngakaling bocah,
mbok menowo lawas-lawas,
biso pecah,
biso ngeroso,
biso mikir,
biso kena.
ngarep-ngarep kabeh iku mong balelah,
Aweh bapak sandang pangan,
Ojo owol,
Aweh horto, sawo ngaji, lurut ilmu.


Glosari

Semiriti                     : (?). Sejenis permainan mungkin.
Annarek ngakaling bocah : menarik perhatian budak.
Mbok menowo               :  mungkin juga/ entah-entah
Lawas-lawas                 : ???
ngarep-ngarep kabeh      : harap-harap semua
Aweh                           : bagi
Sandang                       : pakaian
Pangan                         : makanan
Ojo owol                       : jangan kedekut

Hah...lagu ini lagi perlu 'decipher codes'..haha
Tekaan saya, lagu ini mengisahkan sejenis permainan yang boleh mematangkan budak-budak.
Tetapi hujung tu, saya rasa menyebut tentang betapa kita jangan kedekut berbelanja dalam tujuan menuntut ilmu.
Yang saya 'amat tidak pasti' samada pesan akhir ini ditujukan kepada 'si bapa' atau 'si anak'.

Sedikit pesan
Sesiapa antara kita yang punya nenek atau saudara mara yang lanjut umurnya, berusahalah berdamping dengan mereka. Tinggalkanlah sebentar laptop, PS2, novel-novel, televisyen kita. Kutiplah mutiara nasihat yang tidak ternilai harganya.

Kisah pengajaran yang kita peroleh dari buku-buku sama sekali pasti tidak sama dengan kisah yang dilontarkan 'pemilik rasa' itu sendiri. Yang terluka oleh onak ranjau itu. Yang menyedari erti kejayaan hakiki. Yang puas mencari makna kehidupan. Berbeza....walau mungkin topiknya sama. Dan saya pasti ia juga akan menceriakan hari-hari tua mereka.

Ya, satu lagi, usah bosan dengan ulangan kisah mereka. Secara logiknya, mereka yang meniti penghujung usia ini sudah tidak banyak merasai pengalaman-pengalaman baru. Kaki sudah tidak mampu jauh melangkah. Lutut sudah lemah. Minda sudah tidak rancak berfikir itu dan ini. Kulit sudah tidak upaya menahan pijar terik matahari, menanggung sejuk pagi. Sudahnya, pengalaman dahulu yang lekat dalam ingatan dikisahkan berkali-kali.

Terimalah 'kelemahan' ini. Pandanglah ia sebagai satu kekuatan, peringatan berulang untuk disematkan kemas dalam nubari.

Akhir kata, renunglah kata-kata Tuhan Manusia dalam Surah Rum, ayat 54,

" Allah yang menciptakan kamu dalam keadaan lemah, kemudian dia menjadikan (kamu) setelah lemah itu menjadi kuat, kemudian dia menjadikan (kamu) setelah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang Dia kehendaki. Dan Dia Maha Mengetahui, Maha Kuasa."

6 comments:

aeisyulillah said...

huuuu, giler la anep.. jawa beb.. haha.. t fadhil pepandi da wat blog swoh de cter pasal bahasa bnjar lak..

ak pon syg atok ak gak.. tapi ak jrg dgr cter de sebab de salu cter kat cucu perempuan yg rajin mendengar..

aMiR LaLoQ : said...

hoho ble ak bce post ko yg nih rse cm tgh blaja komsas lak tym skula2 mngh dlu siap ade pgjrn n nilai2 murni gitu..ko mmg bley jd doc ssterawan doe haha

tepianmuara said...

>aeisyulillah
bangga da anak jawa.
haha..syazwan pun pendengar yang setia sna'y tu,

>amir
belaja komsas?
teringat cikgu Rafidah dan huruf 'g' yang stylo.

kepalakotak said...

woah. aku pon jawa.

letak komen dulu, baca kendian.

Anonymous said...

maksudnya sun miwiti - aku awali anarik - educate akalnya anak2 siapa tahu lawas2- lama2 bisa terbuka bisa berfikir bisa merasa bisa jadi orang benar. tetapi itu semua terjadi - kabeh iku min fadhlillah hanya atas karunia alloh.

tepianmuara said...

terima kasih, terima kasih!