17 February 2010

Biasan Malam

Ingatan buat diriku yang penuh dosa.

___________________________________

Saat terdengar lantunan azan,
sayup bacaan Quran,
tika sendiri merenung alam,
atau maksiat sedang kau rencanakan,
Sentapan iman terkadang hadir...

Sentapan itu adalah cahaya,
Ihsan kasih ILAHI,
menjenguk jendela hatimu,
menyeruak dalam sesak segenap ruang gelap.

Rasa bertuahlah.
Dalam jutaan insan, kau masih terpilih.
Pandanglah,
Dengari permintaannya.
Turuti rayuannya...

Mungkin,
Lantaran berkali kunjungannya tidak kau endah,
Ia berpaling kecewa,
menyepi..
pergi enggan kembali.

Jika tiba saatnya,
Hilangnya tanpa kau sedari.
Takkan kau tangisi,
Itu pastinya lebih hiba.

Segenap pancainderamu lumpuh.
Kau kan merana...
Remuk...hilang bentuk.

Ancaman...bukankah untuk peringatan?


_________________________________________

p/s: Resik bisik...ah,sudah tidak mampu aku lengkapkan.

8 comments:

sayaBerd said...

trbaek la puisi ko nip.

nawal said...

vely nice poem

aeisyulillah said...

Duhai, semoga sentapan itu singgah selalu untuk mengingatkan.

p/s: very nice poem.

SADIS said...

wa dah ckp.

ko ada bakat doe.

tepian muara!

may fav blog. update rr slalu2 bai.

-afiera- said...

sukenye (:

atisouless said...

good job..very nice...=)

tepianmuara said...

>Buat semua

Terima kasih. Mohon tunjuk ajar semua ya!

tepianmuara said...

Salam

hari ini saya baca puisi-puisi Chairil Anwar.
Antaranya, bertajuk Doa.

Ada frasa....'aku hilang bentuk...remuk'
Haaaa...

Sama dengan saya tulis.
Rasa macam meniru pula.
Yang pertama terlintas, nak tukar!

Fikir2 semula, mungkin sebenarnya saya memang pernah membaca karya itu sebelum ini, dan ia tersimpan menerawang dalam fikiran.
dan apabila diseru, aksara2 itu muncul spontan.

Tak jadi tukar. Menghargai keterbetulan. Hidup ini, wujudkah 100% yang kita cipta sendiri??

Saya belajar sesuatu.