17 March 2012

Memasak dan Menulis

Saya ingin sekali menulis. Sungguh. Tapi setiap kali saya menekan-menekan papan kekunci ini, setiap itu seolah ada yang hilang. Banyak entri yang tak dapat disudahkan, sudahnya saya simpan dalam draft.

Mungkin kerana mengenangkan peperiksaan. hah. I'm not in good position. Tapi, selalunya, bila risau-risau bersedia untuk peperiksaan, saya akan lebih banyak menulis. Atau saya sudah berubah. Tapi, sepatutnya menurut logik, dengan itu (kurang menulis), saya akan lebih banyak study. Tak juga. hehe.

Perubahan musim mungkin. Oh, saya sayangkan winter. Teruja memang dengan kuntum-kuntum bunga, tapi...

Selalu kalau sedang 'gila' begini, saya akan ke dapur memasak. Oh, sem ini dan sem lepas memang sudah kurang memasak, sebab selalu membeli juadah melayu masakan ibu dari Warung Usom. Lalu kelmarin sepulang dari jamiah, tiba-tiba saya memutuskan untuk masak rendang. Lengkuas, kerisik, daun kunyit, dan daun limau purut, semua bahan-bahan yang dihantar mak dari tanah air.

Saya juga tak tahu mengapa memasak ni bes. Sedangkan tidaklah melibatkan aktiviti fizikal berat-berat, yang dikaitkan dengan release stress, kecualilah kalau memasak untuk ratus-ratus orang. Teringat sejarah mula-mula memasak. Satu, kerana tercabar dengan seorang rakan yang 'berupaya' memasak untuk seisi keluarga. Masa tu tingkatan empat. Tercabar sebab di sekolah dia kelihatan otai, kasar, dan sangat kelelakian. Oh ya, dia perempuan.

Kedua, sebab tercabar juga. Kali ni Hanis. Kami bila pulang bercuti dari sekolah atas bukit, selalu membahagikan kerja-kerja rumah. Dia basuh baju, saya kena sidai, contoh. Memang saya liat. Tahunya menonton televisyen, bermain PS2, atau membaca surat khabar, dan novel. Antara perjanjian tak rasmi kami, kalau dia memasak juadah tengah hari, saya perlu menyapu ruang tamu atas, bawah hadapan, dan dapur. Mula-mula oklah. Lama-lama saya rasa berat sebelah, sebab saya fikir, senang betul kerja memasak. haha. Lalu saya mencuba, tak ada masalah pun sebenarnya. Hanis yang lama 'beruntung' buat kerja sikit, dan rehat lepas tu. Cis.

( Kenapa saya cerita ni tak pasal-pasal? ish)

Paling seronok tentang memasak ada dua juga. Pertama, semasa mencampak bahan-bahan. Saya jarang menyukat bahan, biasa ikut sedap rasa je. Masa ni saya selalu memikirkan interaksi antara bahan yang sedia ada dalam kuali, dan bahan yang baru dimasukkan. Entah. Kerana saya percaya mereka berjiwa, tentu mereka sama-sama berusaha memberikan yang terbaik, saling membantu membuahkan rasa memenuhi kehendak tukang masak. Sebab itu, bila tukang masak sedang 'keruh', sukar masakannya akan baik. Sebab itu, masakan ibu sentiasa paling sedap, paling lazat, paling buat kita teringat-ingat.

Kedua, semasa melihat orang makan masakan kita sampai licin. Saya rasa, tentang ini, sama sahaja kepada semua yang masak. Kita memberi, tapi kita tahu sebenarnya, kitalah yang lebih banyak menerima.

Oh, nak sebut apa lagi ya?

Hmm, saya terfikir baru ini, semasa membaca tulisan HAMKA, bahawa dia juga setelah bertahun-tahun, 'pulang' membaca tulisannya sendiri, mencari manfaat dari tulisannya sendiri, lalu rugilah jika saya tidak. Pada saya, setiap penulis paling kenal jiwa di sebalik penulisannya. Itu terlebih penting pada saya. Mungkin sekali ada pembaca 'berpengalaman' dan halus yang dapat menangkap jiwa di sebalik baris ayat dan binaan kata, tapi mungkin juga dalam banyak betulnya, dia tersilap. Tidak penulis. Saya yakin, dia kenal tulisannya, walau mungkin dia tidak tahu dari ceruk jiwa mana ia mula terhasil. err, keliru ke?

Lalu, saya telusuri tulisan-tulisan saya. Ada yang di dalam blog, dan yang lebih banyak dalam buku-buku conteng, dalam e mail-e mail yang saya kirimkan. Dan saya rasa ingin berkongsi tulisan yang saya kirimkan kepada seorang yang amat saya hormati, dalam entri seterusnya. Nanti. InsyaAllah.

Fuhh.

Mungkin sebenarnya benar, memasak dan menulis, adalah sama. Rencah, bahan utamanya, adalah jiwa.
Buat sayang-sayang sekalian, selamat memasak, dan selamat menulis!

6 comments:

atiqah said...

aah, selalu tertanya kenapa tak boleh masak macam ibu..

kurang jiwa mungkin..haha

picairin said...

suka ttg setiap bahan ada jiwa.. sedang berjinak2 memasak.. n what i find? its fun. =) selepas ini kan berjiwa2 dengan tulisan dan masakan like u insyaALLAH <3

Ainul Arina Madhiah said...

kali keberapa dah ni eh akk jumpa lelaki suka menulis = lelaki suka memasak. *smbil kira jari*

analisiszikri said...

alaa..tp dy dah lebih pndai masak sekrg.. hukhuk
*humble x saya.. =p

Raihana Nazri said...

Ada sisi buruk jugak warung ni rupanya
Menumpulkan ketajaman sudip!

*sape bdk pompuan yang masak tu? got some names in my head..

tepianmuara said...

ati,
nanti tanya anak kau lah.
kalau tak sedap jugak...

haha


picairin,

hah, selamatlah!


hanis,
ceh!

yelaaa tu.
nak cakap dia pandai masak kek la?

=)


raihana,
sudip jangan tajam2 sangat woo.
(ok2, gurau2)

warung jimat masa. hah

amboi, nak tau jugak. kawan-kawan kita lah.