06 March 2012

saya tiada apa-apa untuk ditulis, lalu saya selongkar lecture notes lepas-lepas mencari apa-apa yang terkambus

(sebelum purnama. tiada kaitan langsung. hah)


sembang-sembang bulan purnama.

bulan lawawawa.

maghrib, menuruni bukit perjalanan pulang ke rumah. di hadapan, sisa senja masih berbara. di belakang bulan penuh melepaskan. pandang ke hadapan, dia tersenyum. kejap-kejap lagi dia menoleh kembali ke belakang. Oh, bulan masih di situ. senyum lagi. hati senang dada lapang.

dia tahu, sungguh-sungguh tahu, di masa-masa lelah hadapan nanti, dia akan merindui jalan pulang ini.

sekali-sekali berjalan pulang, dia terasa angin mengelus. kadang halus mesra. kadang keras mencengkam bisa dinginnya. ada masa-masa (selalu sebenarnya) dia berhenti berjalan dan mendepakan tangan. mendengar lagu angin dimainkan daunan. membiar angin berlalu di celahan jemarinya. benar dia tidak mengerti butir bicara angin. kisahnya resahnya impinya. sekurangnya, dia di luar. tapi dia tahu, 'dia' yang di dalam dada itu cukup mengerti. tidak kurang selalu, yang disampaikan angin, adalah kisahnya sendiri.

kadang ingin sekali dia menjadi seperti angin. mengkhabarkan kisahnya tanpa perlu kelihatan. menghiburkan yang berduka, kemudian berlalu pergi tanpa merasa perlu sedikitpun balasan. kadang pula menampar menyedarkan tanpa perlu risau sedikitpun cercaan.

angin sepertinya tidak terkawal.
dia boleh menjadi siapa sahaja.
seperti angin, dia ingin sekali menjadi perantau. yang sepulangnya nanti mengisahkan warna dunia.
dan seperti angin, dia ingin sekali menyerikan hujan. walau bukan dia yang diraikan.

dia mengharapkan, yang tertulis dalam lembar-lembar ini akan menjadi anginnya. satu hari yang jauh, satu masa yang panjang, setelah dia 'tidak langsung menjadi apa-apa yang disebut orang', tinggallah tulisannya sebagai angin.

biarlah lemah halus.
sekali lagi, menghiburkan yang berduka.
menampar menyedarkan.
kemudian berlalu lagi...
sepanjang zaman berlangsung, mungkin angin akan sunyi, mendiami daerah tak terkunjung.
namun tetap jua ia menegur jika ada yang tertulis melewati. biar seorang setelah puluhan.

tapi dia juga sedar, tulisan yang mahu menjadi angin, akan melalui perjalanan panjang. dia dan ia harus tabah, dia harus berani, mungkin jua dia harus bijaksana.
di atas semua, angin harus jujur. angin harus tulus. dia tidak mahu menjadi angin yang selamanya menghantar debu. mengotor menutup pandangan.

jua dia pasti tentang satu perkara,

'biarlah angin itu berhembus mengejar zaman hanya setelah mendapat redha Tuhan, bukan angin celaru mencari mangsa melepaskan resahnya!'


_______________________________

lecture note physio, entah zaman bila. haha

4 comments:

~ila Husna~ said...

memang pada nota-nota tertulis macam-macam.. bagus.

Anonymous said...

panjang giler, jeles
orang2 yang menulis memang ada minda separa sedar yang hebat masyaAllah


tp dari sudut yg lain, kantoi tak fokus~

Anonymous said...

ada bau2 tulisan HAMKA

tepianmuara said...

kak jamilah,

hah, akak tau macam mana kan. kadang2 bes, kadang tension gak.



akak anon,
yeah. betul tak fokus, larut. hah


anon,
jauhhhhh makna.