28 June 2011

Mencari Sahabat





Saya memetik tulisan Buya Hamka dalam '1001 Soal-soal Hidup'.

Maka sebagaimana mencari isteri untuk teman hidupnya dikuatkan dengan akal, mencari temanpun harus di bawah kontrol akal, sebab bersahabat itu hampir sama adanya dengan berkahwin. Cuma kahwin dengan perempuan, pernikahan badan dan roh, pernikahan persahabatan itu perkahwinan roh dan fikiran.

Syarat-syarat teman setia itu sekurang-kurangnya ialah 10 perkara:

1. Jangan lantaran ada maksud yang tak jujur ( udang di sebalik batu ).

2. Hendaklah dia streng ( kuat ) kepada kita pada waktunya tidak mengambil-ambil muka, bersikap terus       terang, bukan mengiya-iyakan perbuatan kita, padahal nyata salah. Sanggup dia hendaknya menyalahi pekerjaan kita salah, walau akan sakit bagi kita menerimanya.

3. Kalau perlu dia suka berkorban untuk kita pada waktunya, sebagaimana kesanggupan kita berkorban untuknya pula. Jadi jangan hanya suka menerima saja, memberi pun sanggup.

4. Tahan hatinya melihat perbuatan kita yang kerap kali berubah tabiat buruk yang ada pada tiap-tiap orang sehingga tidak segera dia naik darah melihat keburukan itu, bahkan dia sabar. Kelak apabila datang angin baik suka dia menunjukkan kesalahan kita itu dengan laku yang patut.

5. Dia terus-terang kepada kita, tidak pernah berbohong, walau pun dengan berdusta itu menurut pertimbangannya akan dapat memeliharakan hati kita.

6. Dihormatinya rumahtangga kita, dimuliakannya kehormatan kita, dan tidak 'lain' pandangannya kepada isteri kita.

7. Lebih utama hendaknya budinya dari kita, luas akalnya, mulia tujuannya. Sehingga dibawanya ke atas, bukan dijatuhkannya supaya duduk bersama-sama dengan dia.

8. Kalau perlu, dia sanggup mengorbankan apa yang perlu dan mahal untuk kita.

9. Dipersetujukan jalan fikirannya dengan jalan fikiran kita.

10. Rahsia kita disimpannya, kita tidak diumpat digunjingnya di belakang kita, pendeknya zahir dan batinnya sama rata di dalam perkara-perkara yang berhubung dengan kita.



Itulah alamat teman yang setia, sahabat karib, itulah dia keutamaannya. Itulah syarat-syarat orang yang akan dijadikan sahabat. Dan di balik itu, persahabatan itu adalah satu ilmu pula, ilmu itu terbahagi kepada dua garis besar.

Pertama, kesanggupan kita menyelidiki dengan budi yang halus, adakah pada orang yang dijadikan sahabat itu lengkap syarat-syarat tadi ataupun tidak.

Kedua, kesanggupan mencukupkan syarat yang sepuluh itu pada diri sendiri, untuk kita bayarkan pula pada sahabat itu, sehingga budi berbalas, dunia bertebus.
___________________________________________________________


Meneliti sepuluh syarat-syarat yang disebutkan tentulah keutamaannya untuk kita melihat dalam diri. Apakah sudah ada? Antara sepuluh itu, mana yang paling kurang untuk dibenih siram suburkan. Antara 'pati' yang saya kira ingin ditekankan oleh Buya Hamka ialah 'kesanggupan menegur'. Sesuatu yang saya rasakan sukar kita lakukan pada orang yang kita sayang. Sudah terlihat, tapi entah bagaimana menyatakan. 

Itulah pentingnya teman. 'Menjadinya' dan 'mencarinya' adalah antara sekian seni kehidupan.





5 comments:

NidzamYatimiRamli said...

eh eh sahabat.awak smash dah laju cuma luar court tujunya...[teguran]
haha

entri ni sedikit sebanyak memberi kesedaran dalam berteman.

err. jumaat ni eh aku try2 ejas cmne...

-hazen said...

sekarang aku ngah baca tasawuf moden.

NI said...

Buya Hamka.

tepianmuara said...

>Nidzam

haha. betullah

ha zam, apa cerita ni?
ayya...

>hazen
ha, nanti balik ajar aku.


>Ni

Yup.=)

nawzahs, MB BCh said...

streng