14 June 2011

Roh Angin

Sajak oleh Isa Kamari.
Antologi Sumur Usia.



Roh Angin




kebohongan
adalah lumrah bagi penyair
jika segala yang dibicarakannya
hanya terkurung dalam persajakan
dan tidak lahir dari kehidupan.

roh yang tercipta dari angin
hanya berupaya berlagu
dalam kebebasan merindu
setiap kali ia merembas
hujan akan menderas
tasik akan berkocak
lautan akan berombak
ilalang akan berdesiran
seolah-olah
hanya berita gelora
dan kefanaan
yang dibawanya bersama.

namun teman
usahlah ditutup setiap jendela
bila angin kelana melanda
kerana angin itu datang dengan tugas
membuka dan meluas
meneroka dan menghias
pandangan dan nilai hidup
yang sering terbeku
oleh peraturan dan pemikiran
yang tidak membuka ruang dan jalan
pada kembara penafsiran.

kebohongan
adalah kelumrahan bagi penyair
jika segala yang dibicarakan
hanya terkurung dalam persajakan
dan tidak lahir
untuk kehidupan.


__________________________

ini buat saya berfikir dan senyum.

10 comments:

-iNtaN- said...

senyum?

akak menangis.
terlalu tajam.
Y_Y

tepianmuara said...

oh, yang saya tak tulis, senyum sambil geleng2.

senyum sebab tajam.

senyum sebab awal dan akhir yang sangat cantik. dari kehidupan untuk kehidupan.

dan ya, sakit.

syazwanadzhar said...

isa kamari

*teringat insiden pesta buku.

Aku ada antologi sumur usia nih, dan dah habis baca dah. Tapi tak perasan ini.

Baca tutup mata kot.

Ah, aku bukan penyair :p

Anonymous said...

kebenaran
hanya diraih
daripada makna
bukan dari kata

(=

Najwa Aiman said...

org yang jarang2 bermain bahasa,

baca banyak kali baru faham.

Anonymous said...

(copy, paste dari facebook)

Isa Kamari: Alhamdulillah. Terima kasih kerana memanjangkan hayat puisi tersebut. Semoga bermanfaat.

Anonymous said...

(lagi)

Isa Kamari
Kenikmatan bagi penyair ialah apabila bait-bait puisinya dikutip dan dinikmati pembaca setelah lebih 20 tahun kemudiannya. Di samping itu timbul pula kegerunan sama ada bait-bait puisi tersebut sarat dengan kebajikan atau menimbulkan fitnah dunia. Amat besar tanggungjawab yang dipikul penyair dan pengarang.

Raihana Nazri said...

mesti lahir dari kehidupan
atau untuk kehidupan

macam mudah
tapi SARAT!

Anonymous said...

rangkap pertama
penyajak guna 'dari'

rangkap terakhir
'untuk'

hebat.

nmmn.

tepianmuara said...

Syazwan,
yup, insiden kedai buku.

Puisinya lebih enak kan. Eceh, bukan penyair. ( err, tapi apa dan siapa sebenarnya penyair punaku tak tahu )


Anon,
maksud awak, konteks?
bukan semua boleh sebijak itu menangkap makna. Maka, kita juga mesti meyusun kata kan.

=)




Najwa Aiman,

=)

harap 'permainan' ini tidak memakan diri, orang yang selalu 'bermain'.



Anon lagi,
Wah! terima kasih!

terbayang yang 20 tahun lagi tu.
tentu ada kemungkinan, kita sudah tidak bersetuju dengan kita 20 tahun dulu, dan rasa seolah ingin menarik semula tulisan kita.

itulah perlu berhati-hati kan.


Rai,
sungguh.

Cukup sarat.



NMNN,

Yup. beza satu perkataan sudah memberi makna jauh berbeza.

err, ni akak ke?
Moga sihat, selamat, bahagia. =)