25 September 2011

Keindahan dan Hati

Terkadang dalam satu hari, dia jatuh hati berkali-kali.

Fragmen 1

Mentari hampir terbenam. Dia dan rakan-rakan bergurau senda menanti pick up tiba ke dewan. Angin bertiup nyaman, arena telah surut dan tenang. Nun di kejauhan burung-burung terbang berkumpulan, gemalai namun teguh liuk sayapnya.

Setibanya pick up biru cair itu, mereka memunggah gulungan tikar, periuk dengan lebihan makanan, meja dengan kakinya 'dipatahkan', kerusi-kerusi, pinggan mangkuk cawan jamuan VIP,  dan ya, diri mereka sendiri ke perut pick up. Pick up bergerak dan dia merenung awan.

Setibanya di lampu isyarat, dia terlihat pohon di kanan, berdaun kecil berbunga ungu. Sudah sering dia mahu bertanya gerangan nama, namun setiapnya dia terlupa. Kemudian salah seorang rakan bersuara,
" Fuh, esok dah kelas. Budak junior hutang aku satu hujung minggu."
Masing-masing tergelak, awas dengan niatnya mahu bercanda.
Di hujung tawa, dia tersenyum, hatinya bersuara di dalam, "Jika benar demikian, bukankah kita turut berhutang?"

Lampu masih merah. Kenderaan sesak. Di sebelah kiri, dia terlihat seorang anak kecil, lingkungan umur tiga empat tahun, menempel di cermin kereta. Spontan, dia melambai. Berbalas. Senyum. Berbalas. Dia mengangkat tabik. Berbalas. Dia tergelak. Budak kecil itu tersenyum, terlompat-lompat. Agaknya begitu jualah rasa hatinya tika itu; melompat gembira.

Lampu hijau, kenderaan bergerak. Mereka tetap saling melambai hingga hilang masing-masing dari pandangan. Luntur 'penat'nya (konon) satu hari, dek adegan kecil diaturkan.


Fragmen 2


Dalam perjalanan ke lapangan terbang, dia bersembang dengan pemandu,
' Awal ya musim sejuk tahun ini, hujan sudah turun.'
' Bukan. Ini belum tiba musim sejuk. Hujan kali ni adalah 'hujan memandikan zaitun.'
Dia terkejut, teruja, lantas bertanya, 'bagaimana?'
' Hujan ini untuk membersihkan zaitun, untuk nantinya menerima hujan lebat awal musim sejuk, yang menyuburkan. Kalau hujan yang ini tiada, zaitun takkan berbunga dan berbuah, walaupun disiram dengan air paip.'
'Berapa lama?'
' Allahu Taala a'lam. Mungkin dua tiga hari, mungkin seminggu.'

Subhanallah.

Rasanya bukan sepurnama dua dia menetap di sini, perkara asas sebegini rupanya dia tidak tahu.
Teringat dia sekalian ayat Quran seiras menyebutkan,
'dengan hujan, Kami menumbuhkan/ menghidupkan/ mengeluarkan.'
Benarlah. Subhanallah.

Fragmen 3


Pagi, dia bergerak ke universiti. Sepanjang jalan dia melihat tinggalan jerami gandum yang subur musim panas lepas. Kawanan bebiri gemuk-gemuk meragut. Sesekali terlihat sepetak-sepetak zaitun muda. Selebihnya dataran coklat, berselang barisan pohonan condong ditiup angin. Fikirannya kosong. Kosong.

Bas biru terus meluncur laju. Walau bas berhawa dingin, penumpang bersesak; peluh mengucur juga di dahi. Bas tiba akhirnya di Pintu Utama. Sewaktu kaki melangkah turun, telinganya sempat menangkap bacaan Quran yang sedari tadi dipasang dalam bas.


Dia tergamam. Bergetar seluruh tubuh.
Dia bertanya pada hati, mengapa 'kataba'?mengapa 'nafsihi'? Ar-rahmah?
Tidak pernah pula dia membaca tafsir tentang ini. Tidak juga dia arif ilmu bahasa arab, hingga tahu apa yang tersirat sebalik kata-kata itu. Hatinya menjawab, halus berbisik.

Jawapan yang dia sendiri tak tahu menjelaskan.

Lantaran gembira terharu dengan jawapan itu, 
dia menangis semahunya.




_________________________________________________


Keindahan bertebaran, asal sahaja kita mahu memandang.

Dalam halus rintik hujan, ingin sekali dia menuliskan,
' Bagi seorang pencinta, kehilangan hati barang sehari adalah suatu mimpi ngeri!'

8 comments:

ainaa syahirah said...

sangat ngeri ! ada satu soalan,lokasi hati sbenarnya kat mana ?bukan hati liver,hati yg mmg hati

tepianmuara said...

Kalaulah kita tahu di mana hati sebenar hati, tentu akan ada kajian histologi, pathologi, tentang hasrat dan niat.

Tentu akan terbongkar ikhlas tidaknya persahabatan. Tentu pasangan ingin berumahtangga boleh menguji sejauhmana cinta. Tentu tersebar siapa munafiq, kuffar, dan fasiq. Hanya perlu ke klinik ambil ujian.

Begitu indahnya Tuhan mengaturkan; kita tidak tahu, hari ini, dan sepanjang zaman.

Tinggal kita mengukurtimbang hati sendiri.

=)

kakashi said...

Ini benar-benar fuh!! Sedap, kenyang!


Serius, ksyi bising kata post ni sedap, nyaman. Dan orang-orang belakang ni bising, 'Dia tulis ape?'

Dan jawapannya, 'Entah, panjang, (tapi dengan senyum senyum)'

'Ape yang bestnye?'

'Entah!'



Sangat, indah. Argh!

2 ayat akhir sekali, sangat.

Sobss

ainaa syahirah said...

betul jugak,senang la kalau tahu hati kat mana.saje terfikir fikir hari tu,sebab abang yang cetus soalan ni.

jawapan diterima.
hikmah rahsia.

tepianmuara said...

kakashi,

garu kepala.

senyum.

'..asal sahaja kita mahu memandang.'




ainaa,
yup2. begitulah yang terlintas.
cubalah tanya orang lain gak, mana tau ada jawapan bernas. nanti bagitau balik kat sini. ha

Anonymous said...

hati, kalau ikut pelbagai bahasa, memangnya kita tidak kan ketahuan di mana letak dia




kalau mengikut al-quran,
hati letaknya di dada.
cuma itu.
ada kan dalam surah al-hajj? (kalau tak silap, dan sedang 'rajin' mahu semak)
mungkin?
qulub.


err
entahlah





oh.
senyum seorang asing
lebih lagi anak "innocence at its paramount beauty"
sering, terlalu sering menghilang lelah membuang gundah



segalanya Tuhan hantarkan


jazakallah haniff

Nur said...

Haniff,

Adakah hati anda sedang terbang di langit biru?

Nobody can write like this unless his/her heart is walking on the air. Or maybe, he/she is gifted, yet, I refuse to believe this . hahah.

tepianmuara said...

Akak,
yup. hati di dada. mungkin sekali kerana peasaan itu sering terasa bergejolak dalam dada. tapi benar secara anatominya kita tak tahu.
(saya tak tahu)

=)

senyum seorang asing. yang kelihatan.

ya, sekali lagi, Tuhan hantarkan. Tuhan hantarkan.





Kak Nur,

ya, sedang terbang di langit biru bersama taman tulip biru!
(hope you don't believe this. haha)