17 May 2011

Gemerlapan II

Bicaramu lewat semalam
lantas mengingatkan
bintang yang kita pohon
masih terang gemerlapan.

Kita damba cuma
esok bersetia
memeluk cahayanya

kerna siapa tahu
sedalam mana
luka dan duka
yang ia tahankan
demi sezaman senyuman.



23: 48 malam
17/ 5 / 2011

6 comments:

~PENCHENTA~ said...

=)

Rossarina™ said...

fuuuh.

Abdul Munir Sanusi said...

You make me smile, Hanipp!

Anonymous said...

Mungkin malam kirim bintang
untuk ukir satu senyum pada mata yang melihat indahnya
walaupun senyum itu belum cukup utk tutup luka yang entah siapa tahu dalam mana
tapi mungkin hadir bintang
untuk kirimkan khabar gembira

"yang mencipta aku ini tuhan,dan dengan kehadiran aku tuhan sedang mengkhabarkan pada kamu yang terluka dengan dunia,bahawa Dia sedang ada untuk titp bahagia untuk kamu"

:)

selamat

Anonymous said...

purnama penuh malam ini
umpama senyum yang dijemput
bertandang di teratak hati

senyuman yang terhasil
oleh berzaman lamanya kesabaran
yang terbina oleh didikan Sang Pemilik alam

indah tak terkata

..dan memang lawa sangat =>

tepianmuara said...

penchenta,

haaa.
senyum juga.


Kak Arina,
tiup lilin?ahaks


Abang Mun,
part manalah yang bikin senyum tu bang?


anon 1 dan 2,
tahu antara sebab saya terus menulis?
untuk menerima balasan tulisan-tulisan sebegini.

sangat menghargai. besar hati kalian sudi singgah dan meninggalkan 'hadiah'. segan juga.

senyum.
senyum.
senyum.

terima kasih.

smiley jenis ketiga, maksud sama. ha.

=)