29 September 2010

Ke Dunia Yang Belum Benar Kita Tahu

Berehat sebentar di perhentian




dan kini langkah kita teruskan. 
Moga cerah di hadapan.





Masuk tahun dua.
Lebih mencabar tentunya.

Dunia belajar dan kerjaya tentu besar.
Tapi belum cukup besar semata-mata itu untuk menjadi asas maksud hidup kita kan.


Di sini saya tuliskan semula sebahagian pesan Buya HAMKA dalam bukunya 'Pandangan Hidup Muslim", bab pertama, Istiqamah.

(Kalau nak lagi 'feel', dengar dulu INI, boleh terbayang gerak intonasinya berbicara.)




"Kita akan mengembara di dalam hidup. Kita akan menempuh lautan dan daratan. Kita akan menempuh bunga kunchup dan bunga kembang. Akan menempuh pasang naik dan pasang surut. Akan menempuh angin sepoi dan angin puting beliung. Kita akan bertemu dengan yang benar dan yang salah, yang elok dan yang buruk, yang indah dan yang jelek sekalipun. Kita akan pernah merasa ragu-ragu, akan tetapi terang-benderangpun akan ada di dalam jiwa kita, dan ada juga masanya berjumpa gelap dan gulita. Tetapi satu hal tidaklah akan pernah padam, meskipun diakui pernah juga lindup diselubungi awan, namun hilang sama sekali tidak.

Yang satu itu ialah kepercayaan akan adanya Tuhan!

Kepercayaan itulah yang disuruh baik-baik, dipegang teguh-teguh, sebab inilah ''pangkal tempat bertolak'', dan inilah pula keputusan dari segala hukum.

Kalau di dalam alam besar chakrawala ada Matahari yang tidak pernah padam cahayanya, maka di dalam alam kecil, iaitu Insan pada diri kita, kepercayaan itulah mataharinya.

Teguh memelihara dan memegang kepercayaan itu, itulah yang bernama ''istiqamah''.

Maka tegaklah dengan teguh, istiqamahlah, laksana batu karang diujung pulau, menerima hempasan segala ombak dan gelombang yang menggunung; setiap ombak dan gelombang datang, setiap itu pula ia membawa zat yang akan menambah kokoh dirinya.

Dan tegaklah dengan teguh, istiqamahlah, laksana sebatang pohon beringin di tengah padang; menerima segala angin sepoi dan angin badai. Kadang-kadang ber-derak-derik, laksana akan terban-runtuh, terhoyong ke kiri dan ke kanan. Demi angin berhenti dan alam tenang, dia tegak pula kembali dan uratnya bertambah terhunjam ke petala bumi."

(dari muka 10)






"Amantu bil-Lahi thummas-taqim"
( Aku percaya kepada Allah kemudian pegang teguhlah pendirian itu")

Dengan itulah kita hadapi segala persoalan di dalam hidup ini. Dengan itu kita kibarkan panji kita. Kalimat itulah yang terlukis padanya, dan dengan pendirian itu kita hidup di tengah-tengah masyarakat.

Dengan itu kita jiwai seluruh kebudayaan dalam segala macam seginya, dengan itu pula kita mencari pengetahuan dalam segala macam cabangnya.

Itulah pangkalan tempat kita bertolak. Dan itulah pelabuhan terakhir tempat kita bersauh. 

(dari muka 15)




Mula-mula membaca, terkebil-kebil saya. Tergamam. Kosong sebentar.
Lalu saya ulang baca.

Terharu. Senyum.

Pandang hadapan. 
Hela nafas.
Tunduk semula.
Geleng-geleng.

Terngiang-ngiang.
"Pangkalan tempat bertolak, pelabuhan tempat bersauh"

haih.
Entahkan faham entahkan tidak.

(Terbayang 10 tahun lagi, agaknya bagaimana saya membaca tulisan Buya HAMKA ini.)


5 comments:

FAFA said...

:)

nia said...

dh 2nd year..
study elok2 taw..
(=

tepianmuara said...

>FAFA
angguk hormat

aeisyulillah said...

*sdg mndengar lenggok bicara Buya Hamka.

menarik. Diri dan Hati.

tepianmuara said...

>aeisyulillah

sungguh kan.

macam Sohaib sebut dulu,
(kurang lebih, aku save dalam otak memang begini,)

"orang alim ni bila bercakap,
bukan hanya suara,
cahayanya keluar sama."

...cahaya untuk hati kita...